Wednesday, February 29, 2012

Dia, Cinta Pertama


32
SUDAH lama aku menunggu Hazim di ruang lobi hotel. Kira-kira lima belas minit kemudian barulah aku ternampak kelibatnya yang baru sahaja melangkah keluar dari lif. Dia kelihatan tenang sekali tanpa sedikitpun menunjukkan riak muka bersalah kerana telah membiarkan diriku menunggunya lama. Hatiku makin panas. Dengan wajah mencuka tanpa membalas senyumannya walau sekelumit pun. Aku benar-benar berasa marah. Hazim mematikan senyumannya. Mungkin tahu yang aku sedang marah!
“Sejak bila pulak anak Tan Sri kena jadi penunggu kepada awak ni Hazim? Do you have any idea since how long I’ve been waiting for you?”
“Sorry for the late. Okey, saya tau saya salah. I’m sorry okay.”
“Tadi bukan main suruh saya cepat bersiap. Sekarang tengok, siapa yang turun dulu. Awak ke saya.”
“Awak nak marah pun takpelah Meem. Saya mengaku memang salah saya. Tapi tadi saya ada masalah sikit dengan Sophie...” jawabnya teragak-agak.
“Masalah apa?” aku mula mengesyaki sesuatu.
Melihat dari gaya Hazim yang agak menggelabah itu aku berasa agak curiga. Sejauh mana hubungan antara mereka berdua? Jikalau rapat sebagai sepupu sekalipun masakan hubungan mereka terlalu rapat atau dalam erti kata yang sebenarnya... mungkin lebih dari itu. Sanggup pula tu Hazim membiarkan dirinya sesuka hati dipeluk dan dicium oleh sepupu sendiri.
Tidakkah dia tahu bahawa sepupu sekalipun mereka tetap bukan mahram. Sedangkan aku... dahulu memang aku akui yang aku amat rapat dengan Abang Zafri. Namun semakin kami membesar kami mulai menjaga batas pergaulan setiap kali bertemu. Malahan aku sendiri berasa tidak selesa walaupun pernah satu ketika Abang Zafri menyentuh tanganku.
“Adalah. Something important. It’s really about family matter. Don’t worry okay.”
Darahku menyirap tiba-tiba.
“Oh, jadi saya ni tak termasuk dalam keluarga awaklah ye Hazim. Then, who am I to you exactly? Maid awak ke atau babysitter Atai?”
“Meem. Of course, you are my wife now. Nothing can change that. Ini takde kena-mengena dengan awak. Kenapa tiba-tiba awak ungkit balik hal lama tu? Hal yang takde kena-mengena dengan sekarang.”
Kata-kata Hazim sungguh menyakitkan hati.
“Sebab awak sendiri yang mengaku depan Sophie semalam kan. Awak perkenalkan pada dia yang saya ni maid awak. Pembantu tukang angkat barang awak kan.”
“Apa kena dengan awak ni Meem? Kan saya dah minta maaf semalam. Yang awak nak ungkit balik ni kenapa?”
“Yes, memang awak ada minta maaf tapi awak ada ke bagitau balik kat dia yang saya ni isteri awak hm?”
Hazim ketawa. Sinis sekali.
“Awak memang cemburu bukan. Patutnya awak tak kisah kalau saya tak perkenalkan awak depan keluarga atau saudara-mara terdekat saya sekali pun. Bagi awak, tujuan kita kawin ni sebagai nak jaga nama baik awak sebagai anak Tan Sri. Tak ke begitu? Jadi untuk apa saya nak mengaku terang-terangan depan mereka yang awak isteri saya. I also have pride.”
Bagaikan halilintar aku rasakan saat mendengar kata-kata itu. Hatiku sungguh terluka. Sampai begitu sekali Hazim menyakiti perasaanku. Ya, memang aku tak nafikan kebenaran kata-katanya itu. Selama ini aku begitu menjaga status diri dan aku menikahinya kerana kepentingan diriku sendiri. Kerana ingin menjaga nama baik keluarga. Aku tidak pernah mencintainya. Malah cintanya juga aku tolak bulat-bulat.
Tetapi tidakkah dia mengerti yang aku kini sedang mencuba untuk mengasihinya? Berusaha menerimanya sebagai seorang suami yang sah buatku. Aku sedang belajar untuk mencintai dirinya. Tidakkah dia memahami perasaanku?
Tegar sungguh Hazim menyakiti hatiku. Mengapa ini yang berlaku? Di saat aku mulai ingin menikmati kebahagiaan... ya, aku akui aku memang cemburu tiap kali dia menyebut nama Sophie. Baru sekarang aku menyedarinya.
Tetapi aku tidak mahu menyalahkan Hazim. Semuanya kerana silapku juga. Sejak dari awak perhubungan segala-galanya adalah kerana dari kesalahan ku sendiri. Aku terlalu ego untuk mengakui hakikat yang sebenarnya. Aku sering menafikan perasaan sebenarku terhadapnya sehingga memaksa aku menyakiti hatinya.
“Kalau awak dah letih dengan saya, jangan paksa diri lagi. Saya pun tak ingin nak mengaku saya ni isteri awak Hazim. Samalah jugak... saya tak pernah pun memaksa awak mencintai saya.”
Sungguh, bukan ini yang ingin aku katakan. Sekali lagi aku menyakiti perasaannya. Dan hatiku sendiri.
“Baik, kalau itu yang awak nak... saya takkan buang masa saya lagi.”
Hazim berlalu dari situ dengan wajah tegang. Tidak pernah aku lihat wajahnya sekeruh itu. Inilah pertama kali aku melihat dia terlalu marah. Aku hanya memerhatikan saat tubuh Hazim menghilang di sebalik pintu utama hotel. Perlahan-lahan air mataku mengalir membasahi pipi...
33
PENANTIAN itu sungguh satu penyeksaan. Agaknya inilah yang dirasai oleh Hazim sewaktu aku melarikan diri jauh darinya ke negara orang. Langsung tidak mengirimkan sebarang khabar berita. Begitulah apa yang aku rasa saat ini. Menanti dan terus menanti. Namun Hazim hilang entah ke mana.
Malam ini sepatutnya aku sedang berseronok dengannya di suatu tempat yang indah yang telah dijanjikan Hazim semalam. Mungkin seharusnya menjadi temujanji pertama kami dalam meniti kehidupan sebagai suami isteri. Tetapi kerana keegoanku sendiri, aku dengan sengaja sekali lagi telah melukakan sekeping perasaan lelaki itu. Selama ini dia telah banyak bersabar melayani kerenahku dan kata-kataku yang selalu memandang rendah dirinya. Tetapi aku? Hanya sekali itu sahaja kata-kata Hazim sudah membuatku hilang kesabaran.
Apalah ertinya pernikahan ini? Air mata ini terus-terusan mengalir. Seolah ini merupakan satu pembalasan kepadaku akibat derhaka terhadap suami sendiri. Tuhan, sungguh aku ini terlalu banyak dosa padaMU dan suamiku. Juga pada papa dan mama. Aku sering menyakiti hati orang-orang yang menyayangiku sepenuh hati. Sedikit pun aku tidak menghargai kasih sayang mereka.
Aku cuba mendail lagi telefon bimbit Hazim. Untuk kesekian kalinya, juga tidak berjawab. Mungkin Hazim sengaja tidak mahu mengangkat panggilan. Aku tahu dia sengaja berbuat begitu. Aku dihambat rasa bersalah yang teramat sangat. Aku kini telah menjadi selemah-lemah manusia.
Waktu semakin menginjak ke lewat malam. Aku merenung ke luar tingkap. Kabus agak tebal di luar menandakan kelembapan suhu yang mencecah ke paras negatif. Barulah aku teringat yang Hazim hanya memakai T-shirt lengan pendek sahaja sewaktu dia keluar dari hotel ini selepas pertengkaran kami. Sedikit sebanyak aku berasa risau juga.
Bagaimana keadaan dia agaknya ketika ini?
Aku menghantar khidmat pesanan ringkas pula. Memohon kemaafan darinya atas keterlanjuran kata-kataku tadi dan sebelumnya. Juga memintanya supaya lekas pulang. Aku betul-betul risaukan dirinya. Tidak mahu sesuatu yang tidak elok berlaku nanti. Jauh di sudut hati aku berdoa. Semoga Tuhan memberikan perlindungan kepadanya.
**********
ENTAH sejak bila aku terlena di atas katil aku pun tidak sedar. Apa yang pasti ketukan bertalu-talu di muka pintu telah mengganggu lelapku. Aku memandang jam yang sudah menginjak ke pukul 12 am. Sudah lewat rupanya dan Hazim masih lagi tidak mengirimkan sebarang khabar berita.
Aku segera membuka pintu  kerana menyangkakan Hazim sudah pulang. Namun lain yang aku harapkan, lain pula yang muncul. Sophie sudah berdiri di muka pintu. Hatiku menjadi hampa.
“I tahu you tengah tunggu Hazim kan?”
Pertanyaan itu membuatku tersentak. Sedaya-upaya aku berlagak tenang. Aku menggeleng perlahan.
“Taklah, I malas nak tunggu dia balik. Mengantuk sangat tadi. Itu yang I tertidur kejap lepas solat.” Balasku dengan pura-pura tenang.
“Oh, I ganggu you ke? Sorry.”
“It’s okay.”
“You want to walk with me? Outside?” pelawa Sophie.
Aku tidak segera memberi jawapan. Masih termangu di situ.
“Just a little while. You tak boring ke duduk kat bilik aje? Lagipun, ada perkara yang I nak bincangkan dengan you. I need to talk.”
“Hal apa?” aku sedikit hairan.
“Hazim.”
Jawapan ringkas Sophie sedikit-sebanyak makin membuatku resah gelisah. Adakah dia cuba mengorek rahsia sebenar perhubunganku dengan Hazim? Apakah yang harus aku lakukan kini? Aku mengerling sekilas ke bilik Hazim di sebelah bilikku. Sunyi sepi. Nampaknya Hazim masih belum pulang. Aku semakin hampa. Akhirnya aku mengangguk setuju. Aku memasuki ke dalam bilik semula dan bersiap ala kadar. Setelah menyarung sweater dan siap bertudung, aku terus mengekori langkah Sophie.
Kami sudah berada di tepi kolam renang. Sebuah meja dan kerusi sudah tersedia di situ. Aku melabuhkan punggung bertentangan dengan Sophie. Tidak berapa lama kemudian, seorang waiter membawa dua cawan Cappucino panas.
“You tak nak order makan sekali ke?”
Aku menggeleng perlahan.
“I baru je lepas makan tadi.”
“You makan apa?”
“Makan... emm... roti kat bilik tadi.”
“Kenyang ke?”
“I takde selera nak makan something yang heavy buat masa ni. Lagipun I tak rasa lapar sangat.”
Sophie menghirup Cappucinonya dengan tenang. Aku memerhatikan dirinya lama. Hatiku sukar menafikan yang dia punya tarikan tersendiri. Dia memang seorang gadis yang cantik menawan. Berwajah kacukan dengan kecantikan asli seorang gadis Perancis seperti Hazim dengan tubuh badan yang begitu sempurna. Aku tidak menemui apa-apa kekurangan pun padanya. Gayanya persis supermodel ternama. Mustahil juga Hazim tidak pernah menyimpan sebarang perasaan terhadap sepupunya itu. Atau mungkin Hazim mempunyai lebih ramai lagi sepupu yang juga cantik molek seperti Sophie. Aku dapat merasakan saat ini diriku dengan Hazim kian jauh.
Memang aku kalah dengan Hazim dari segi paras rupa dan kekayaan keluarganya. Aku malah masih belum mengenali abangnya Alex dan belum bersua muka dengan mana-mana ahli keluarga kandungnya sendiri. Sukar untuk aku gambarkan keadaan sebenar keluarganya yang berasal dari Perancis. Sebuah tempat yang diuar-uarkan sebagai Kota Romantis.
“You bergaduh dengan Hazim. Am I right?”
Aku tergamam.
“Dari mana you tahu Sophie?”
Sophie tergelak kecil.
“Dari ekspresi muka you pun I dah boleh agak. Tambah pulak bila you cakap you takde selera nak makan. Selalunya pasangan yang bercinta bila bergaduh ni memang hilang selera nak makan atau buat anything yang dia suka.”
Aku terbungkam tanpa kata. Pasangan bercinta? Aku dengan Hazim ada nampak macam pasangan bercinta ke sebelum ni. Hubungan kami sebagai suami isteri pun bukanlah normal seperti kebanyakan pasangan lain yang telah berkahwin. Aku sendiri pun tidak mengenali diri Hazim sepenuhnya lagi. Apatah lagi untuk mengakui cinta dan sayang. Jauh sekali... dan bagaikan mustahil. Aku yakin suatu hari nanti Hazim akan menceraikan aku jua dan kami akan berpisah. Sebab itulah aku tidak mahu meletakkan apa-apa harapan dalam perkahwinan ini.
“Look, I don’t even mind you nak gaduh ke apa ke dengan Hazim. I tahu you are meant to be special and precious for Hazim but I don’t care. I tak kisah kalau you memang bukan pembantu Hazim sekalipun. As long as you tak halang I dengan Hazim...”
“What do you mean?” ada getaran pada nada suaraku.
“I nak you tau sejauh mana hubungan I dengan Hazim selama ni. I am the only cousin yang dia rapat. I rasa Hazim pernah bagitau kat you kan. Cuma dia tak berterus-terang je yang kami rapat ni bukan sekadar ikatan persaudaraan antara kami. But it is more than that. I really love him. Hazim tahu perasaan I. Dan dia tak pernah halang I mencintainya. I know it was one-sided. Yes, I tahu dia tak menyimpan apa-apa perasaan pada I pun. Dia sayangkan I sebagai sayang seorang sepupu aje.”
Aku menghela nafas lega sebaik mendengar kata-kata itu walaupun aku agak terkejut dengan pengakuan Sophie. Sebenarnya aku dah memang boleh agak pun Sophie menyimpan hati terhadap Hazim. Hazim kan handsome. Mana-mana perempuan pun boleh cair dengannya. Inikan pula dengan sepupu sendiri.
“Jadi untuk apa you bagitau I semua ni?”
“Sebab I tak nak you halang perasaan yang wujud dalam diri I buat Hazim. I don’t want to know whether you’re his girlfriend or wife. I don’t want to know. It’s not something important to me. I tahu you bukan seratus-peratus mencintai Hazim kan.” Sophie tersenyum sinis.
Aku tertunduk. Hatiku saat ini terasa bagai direntap. Ya, memang betul tindakanku selama ini. Seharusnya aku yang patut cerminkan diri. Layak ke tidak aku bersama dengan Hazim. Melayari bahtera rumahtangga dan membiarkan rasa cinta yang kian bersemi ini hapus buat selamanya. Mujurlah Sophie cepat menyedarkan aku tentang hakikat sebenarnya. Yang lebih layak untuk berada di sisi Hazim ialah gadis yang kini berada di hadapanku. Sophie lebih mengenali siapa diri Hazim berbanding aku.
Masih belum terlambat untuk aku membuang perasaan ini. Aku harus melupakan Hazim dan meminta dia melepaskan aku supaya aku boleh hidup tenang selepas ini. Aku akan pergi jauh dari hidupnya. Ke satu tempat yang dia tidak boleh mencariku. Mungkin aku akan berpindah sebaik tiba di Kuala Lumpur nanti.
“You tahu kan yang Hazim pernah bertunang selama ni. Sheila namanya.”
“Ya...”
“I pernah jumpa dengan bekas tunangnya itu. Dan benda yang sama jugak I pernah cakap pada Sheila. Sama macam you. Tak lama lepas tu Sheila mintak putus dengan Hazim. I tak bermaksud nak putuskan hubungan mereka. Tapi sebab hanya I aje yang lebih memahami Hazim. He didn’t love her. And he didn’t even deserve to that girl. I tak mahu Hazim dimiliki sesiapa hatta you sekalipun.” Sophie berkata angkuh.
Dia memeluk tubuhnya sambil memandangku dengan tajam. Aku tidak menyangka sama sekali. Rupa-rupanya ini semua kerja Sophie yang menyebabkan Hazim putus tunang tidak lama dahulu. Tidak menyangka di sebalik wajah cantik itu terselindung hati yang amat busuk. Begini rupanya perangai Sophie. Dalam diam dia bijak dan begitu licik mengatur segalanya. Mungkin dia juga turut membuat perancangan untuk memisahkan aku dan Hazim.
“You know, the only girl in this world who really suit him the best is me. Daddy kami dah merancang untuk satukan kami tak lama lagi. I harap you faham dan bersedia melepaskan Hazim bila-bila masa aje dari sekarang. Tolong jangan jadi penghalang antara kami lagi. I mahu you jauhkan diri dari Hazim. Vanish from him... or else I akan buat sesuatu yang you sendiri tak pernah jangka sampai you menyesal sebab hidup di muka bumi ni. Hal tadi pun I yang rancang sebenarnya. I pura-pura aje call Hazim datang bilik I dan mengadu pening kepala. I sengaja buat macam tu walaupun I tahu yang dia nak keluar dengan you. Tak sangka dia lebih pentingkan I dari you. Kesian you kan Shameem!”
Hatiku semakin sakit mendengar tawa sinisnya.
“Jadi you lah yang menyebabkan I tak jadi keluar dengan Hazim tadi?” aku menyoal geram.
Dia mengangguk dengan senyuman sinis di bibir merahnya.
“I mahu you buka mata tentang realiti hidup ni. Sekaya mana pun you, ada insan lain yang jauh lebih berharta dari apa yang you miliki sekarang. You pernah merendahkan Hazim sebelum ni tanpa you selidik dulu latar belakang dia. You pernah tanya ke siapa dia yang sebenarnya? I bet you will regret it when you starting to know who is exactly his father. His father is a well-known businessman in Farnce and several Europe countries. Keluarga kami ada pesawat peribadi dan banglo-banglo mewah sendiri. Itu belum termasuk lagi dengan aset-aset bernilai yang lain. Tapi I kenal sangat Hazim tu macam mana orangnya. Dia sangat patuh dengan agamanya dan menjaga kelakuannya. Dia selalu merendah diri dan tak pernah bercerita pada sesiapa pun tentang keluarga sebenarnya di France. Dia membuatkan I lebih jatuh hati padanya.”
Ya, benar kata Sophie. Selama ini aku ‘buta’ dalam menilainya. Aku sering memandang hina pada lelaki itu. Tetapi sekarang aku sedang belajar untuk berubah. Kak Nini telah banyak menyedarkanku. Aku sedar ini merupakan akibat dari pengaruh didikan mama dahulu. Benar kata papa. Dahulu aku bukanlah seperti diriku yang sekarang. Aku berkawan dengan semua orang tanpa mengira siapa pun mereka. Tetapi mamalah yang telah menghasutku supaya tidak berkawan dengan orang yang tidak setaraf denganku. Tetapi hingga ke hari ini aku tidak pernah menyalahkan mama. Malah, aku masih tetap menyayangi mama seadanya.
“You sanggup ke tukar agama semata-mata nak kawin dengan Hazim?”
“I sanggup. I sanggup lakukan apa saja demi mendapatkan dia.”
“Hazim... dia pernah berkahwin kan sebelum ni?”
Sophie ketawa tiba-tiba. Aku memandangnya hairan.
“Who says that?”
“Err... habis tu Haikal?”
“Oh, you mean Atai?”
Aku mengiyakan.
“Setahu I Hazim belum pernah kawin pun. He is never married before. Atai bukan anak dia. Tapi anak Razif. Abang Long kepada keluarga angkatnya iaitu keluarga Pakcik Samad.”
“Anak Razif?” aku begitu terkejut.
“You tak tahu ke Meem? Razif ada masalah dengan bekas isterinya sebelum mereka bercerai. Sejak Razif meninggalkan keluarga tu, Hazim telah menjaga Atai macam anaknya sendiri. Sebab Hazim terlalu sayangkan Atai. Jadi dia ambil keputusan untuk bertanggungjawab menjaga Atai sepenuhnya. Poor kid. Parentsnya langsung tinggalkan budak tu tanpa khabar berita.”
Barulah aku tahu kedudukan sebenarnya. Aku teringat akan kata-kata Hazim sebelum ini. Terlalu banyak rahsia yang disimpan Hazim tanpa pengetahuanku. Aku tidak pasti mengapa dia terlalu berahsia. Mungkin ada sebabnya yang hanya dia seorang sahaja tahu.
“Apa sebabnya ye Atai ditinggalkan?”
“I tak sure. Kalau nak tau you kena tanya Hazim sendiri. Apa yang pasti dia ada sebab tersendiri kenapa dia sembunyikan hal ni dari pengetahuan you.”
Aku termangu lama.
“Anyway, by chance I hanya nak you tahu satu perkara lagi. Keluarga sebelah I dan Hazim akan merancang untuk mengadakan majlis kawin dalam masa terdekat ni. Kalau boleh lagi cepat lagi bagus. I nak jemput you hadir ke majlis kami nanti. I tak kisah kalau you sanggup tengok kemesraan I dan Hazim. Itupun kalau you tak sanggup melepaskan Hazim. I tak boleh nak kata apalah. Tapi you jangan menyesal nanti.”
Jiwa aku rasakan semakin kacau. Aku tidak langsung diberikan peluang untuk memperbaiki keadaan. Mengapa ini yang terjadi? Tidakkah masih ada peluang untukku mengubah sikap dan menerima diri Hazim sebagai suami seadanya? Segalanya mungkin sudah tersurat buatku. Kebahagiaan itu bukan milikku. Aku pasrah andai ini ketentuanNYA.
“Baiklah, kalau itu yang you mahukan. I bersedia melepaskan Hazim pergi. I sebenarnya tidak langsung mencintainya. Hanya dia aje yang menaruh hati kat I selama ni. Nampaknya you dah salah faham Sophie. You boleh memiliki dia bila-bila masa aje yang you mahu. Just go ahead. I don’t care even a little bit at all.”
Sophie tersenyum lega. Aku membalasnya dengan rasa yang berbaur. Kepedihan yang aku rasakan saat ini begitu menusuk hati. Aku tahu kata-kata ini bakal memakan diriku sendiri kemudian nanti. Sekurangnya aku masih boleh menahan diri. Sebelum perasaan sayang buatnya kian bercambah.
Mungkin aku akan terluka buat masa sekarang. Tetapi di masa akan datang, aku yakin aku boleh meneruskan hidup tanpa bayangan Hazim lagi.

34

TEPAT jam 8 pagi aku sudah berada di ruang dining hall untuk bersarapan. Seorang diri tanpa ditemani Hazim atau sesiapa jua pun. Usai solat Subuh tadi aku telah menelefon Kak Nini meminta Abang Ikhwan membelikan tiket penerbangan pada keesokannya. Aku telah nekad untuk kembali ke Malaysia setelah sekian lama berada di sini. Kak Nini agak terkejut dengan keputusan mendadak yang aku ambil ini.
Aku merancang untuk terus pulang ke rumah Kak Nini hari ini. Mungkin sebaik sahaja sarapan pagi aku akan terus berkemas dan mengambil teksi sahaja ke Incheon. Aku tidak mahu ada kaitan apa-apa lagi dengan Hazim selepas ini dan akan meminta dia melepaskan aku sahaja. Sudah tidak tertahan lagi aku menanggung beban perasaan ini. Bersamanya hanya menambah pedih di hati ini sahaja.
Aku mengunyah lambat-lambat French Toast yang berada di dalam pinggan. Hatiku bercampur-baur dengan keresahan yang tiada hentinya. Adakah betul tindakanku ini? Tidak terburu-burukah nanti? Ah, Hazim pasti sudah tidak ambil peduli lagi tentang diriku. Dia sudah membenciku. Sudah tidak menyayangiku lagi. Dan aku pula harus meneruskan hidup seperti biasa. Masih ada banyak lagi peluang menantiku di masa depan. Aku tidak mahu mensia-siakan peluang itu lagi. Cukuplah aku mensia-siakan peluang yang ada ketika bersama Hazim dulu. Segalanya kini sudah terlambat.
“Excuse me, Shameem right?”
“Yes... err...”
Seorang lelaki yang bertubuh tegap dan kemas bersut sudah menarik kerusi di hadapanku. Aku terpinga-pinga dengan situasi itu. Mat salih mana pulak ni? Do I know him before... fikiranku ligat mengingati di mana aku pernah bertemu dengan lelaki ini. Rasanya tidak pernah kot.
“I guess you don’t know me yet. I’m Alex.”
Oh... abang Hazim rupanya. Muka boleh tahan jugak mamat ni. Ada mirip Hazim. Tapi Hazim tetap paling handsome.
Entah kenapa... hatiku menjadi sayu sebaik mengingati nama itu dan juga kejadian semalam.
“Why you’re alone? Where’s Henry?”
“He is... maybe at his room right now.”
Aku tidak tahu hendak jawab apa. Dia juga turut memanggil Hazim dengan panggilan itu. Sama seperti Sophie. Terasa jurang antara aku dan Hazim makin jauh. Adakah Hazim dan Henry itu adalah orang yang sama mencintaiku selama ini... tetapi aku benar-benar tidak menyukai situasi ini di mana Hazim sudah tidak mempedulikan diriku lagi.
“Why he’s not coming with you? Ah... I just call him a minute later. He didn’t answer my call. Damn!”
Aku terdiam dan sekadar memerhatikan gaya Alex. Dia jauh berbeza dengan Hazim. Gayanya agak daring dengan rantai di leher. Mungkin jenis yang suka bersosial agaknya.
“I did call him too, but...”
Belum sempat aku menghabiskan ayat lagi pandanganku tertancap pada Hazim yang baru memasuki ruang dining hall itu. Di sisinya ada Sophie yang erat memaut lengannya sambil tersenyum memandangku. Pandangan kami bertembung. Hatiku makin parah...
Aku menundukkan pandangan saat mereka menghampiri meja kami. Tidak sanggup rasanya aku melihat adegan itu. Tidak. Aku harus berlagak tenang. Aku sudah berjanji dengan Sophie semalam. Aku tidak akan sesekali menunjukkan rasa cemburuku secara terang-terangan.
“Hey, Alex...” tegur Hazim.
“Bro, where have you been?”
Mereka berpelukan seketika. Begitu juga Sophie. Dia turut memeluk Alex. Kemudian bergelak ketawa dan berbual dalam bahasa Perancis. Aku memasang telinga sahaja walaupun tidak memahami butir bicara mereka. Nampaknya aku kena ambil kelas bahasa Perancis selepas ini. Tidaklah terasing sangat dari mereka.
“Henry, why don’t you introduce me to her before? Isn’t she your friend?”
Hazim merenungku tajam. Lama sekali. Aku sudah tidak senang duduk dibuatnya.
“Yes, she is... what can I say, just a friend of mine. Nothing much.” Jawab Hazim selamba.
Nampak benar yang dia masih marah. Sikit pun dia tidak menyebut apa-apa tentang hubungan sebenar kami. Walaupun pada abangnya sendiri. Aku sudah yakin yang sememangnya dia sudah bertekad melupakan cintanya terhadapku. Begitu mudah dia membuang perasaan itu. Tidakkan dia mengerti perasaanku yang sudah terlalu terluka ini... aku tersenyum pahit.
“Just like what I thought.” Alex tersenyum penuh makna.
 Kemudian mereka berbual lagi. Diselangi oleh gelak tawa. Aku benar-benar ibarat orang asing. Sesekali Alex bertanyakan soalan padaku. Mungkin dia tidak mahu aku merasa terlalu tersisih dari mereka. Alex pun pandai menjaga perasaanku. Tetapi Hazim... dia langsung tidak mempedulikan aku. Pandang muka pun tidak. Senyum langsung tidak berbalas. Di mana Hazim yang kukenali dulu. Sehingga aku merasakan saat ini aku sedang berdepan dengan lelaki yang tidak aku kenali. Lelaki yang bernama Henry bukanlah Hazim.
Mungkin Hazim benar-benar telah membenciku...
“We are going out right after this. If you don’t mind... you can join us,” pelawa Sophie.
Aku memandang wajah Sophie dengan rasa tidak percaya. Senyuman itu sukar ditafsirkan. Aku sedar Sophie sengaja ingin mendera perasaanku. Aku menggeleng lemah.
“I don’t feel so well. You can go ahead.” Bohongku.
Hazim mengerling sekilas ke arahku. Namun dia tetap berwajah selamba. Sejak dari tadi dia tidak menegurku. Walau sepatah perkataan pun.
“Henry honey, you don’t mind if she don’t go with us aren’t you?” Sophie merengek-rengek. Aku pandang dengan rasa meluat+menyampah.
“Nope. It’s okay if she don’t go. It doesn’t matter to me.” Jawab Hazim tanpa memandangku.
Sampai begitu sekali kebencian awak terhadap saya ye Hazim. Sekelip mata awak berubah... Hatiku merintih pilu.
Aku menghabiskan sisa-sisa makanan yang terakhir. Cukuplah... aku dapat merasakan hati ini tidak cukup kuat lagi untuk berdepan dengan Hazim. Sepertimana layananku terhadapnya dulu, begitulah apa yang dilakukannya kini. Memang padanlah dengan muka aku.
‘Saya takkan salahkan awak Hazim. Saya tahu saya yang bersalah...’
“I’ve got to go now.”
Aku meminta diri untuk berlalu dari situ. Alex segera menahanku.
“You don’t eat much. Are you okay?”
Aku mengangguk dan tersenyum sebelum berlalu.
Read more...

Tuesday, February 28, 2012

Dia, Cinta Pertama


29
“SORRY...”
Aku menekup mulut dengan muka bersalah sangat-sangat!
“Kenapa awak tolak saya?” marah Hazim.
Ala... apa aku nak jawab ni? menggelabah punya pasal. Tapi bukannya salah aku. Kalau dia tak cakap macam tu takdelah aku tertolak dia sampai jatuh ke dalam kolam renang ni tadi.
“Saya tak sengaja tertolak awak. Siapa suruh awak buat permintaan yang bukan-bukan.”
Hazim merengus kasar. Tiba-tiba aku nampak dia tenggelam, timbul. Tenggelam, timbul lagi. Lepas tu tenggelam balik ke dasar air kolam. Aku jadi panik. Lamanya. Kenapa dia tak timbul-timbul? Hazim awak ni tak habis-habis nak bermain dengan perasaan saya.
“Hazim!”
Aku memanggilnya berulang kali.
Isy, takkanlah dia lemas pula? Tapi tak mustahil juga. Sebab aku sendiri tak pasti Hazim pandai berenang ke tidak. Macam mana kalau dia tak reti berenang? Aku dah mula risau. Aku terjun karang... aku bab-bab berenang ni memang expert juga. Maklumlah selalu sangat berenang kat rumah. So takde masalah lah. Tapi baju basah pula nanti. Ah, lantak lah. Dah terdesak macam ni. Hazim dalam bahaya.
Aku buka jaket dan melemparnya ke tepi kolam. Tarik nafas panjang-panjang. Cuba relax dan tenangkan fikiran. Recall balik ilmu berenang yang aku belajar sebelum ni. Terus terjun tanpa fikir panjang. Aku nampak tubuh Hazim dah terdampar jauh ke dasar kolam. Dia dah pengsan.
Oh no! Please Hazim jangan tinggalkan saya. Saya tak mahu kehilangan awak. Saya... saya memang tak sanggup kehilangan awak sebenarnya. Wake up Hazim please...
Terus aku capai tangan Hazim. Uisy... beratnya dia ni. Aku tarik lagi dan cuba sedaya upaya tapi aku tak mampu sebab dia terlalu berat. Susahnya nak tarik dia ni. Aku pula kehabisan tenaga. Melawan sedaya-upaya dengan segala kudrat yang ada. Melawan dalam kepayahan. Nafas aku pula dah semput dan tersekat-sekat. Aku bertarung dalam air. Dan aku semakin lemah. Tubuhku tidak berupaya lagi... semakin lemah... dan Hazim semakin kabur dari pandangan.
Duniaku terus gelap gelita.
**********
Sesungguhnya ALLAH SWT ketika seorang hambaNYA yang mukmin kematian anaknya, Dia berfirman kepada para malaikat (malaikat pencabut nyawa dan para pembantunya) : ‘Apakah kalian telah mencabut nyawa putera seorang hambaKu yang mukmin?’ para malaikat menjawab: ‘Benar!’ ALLAH berfirman: ‘Apakah kalian telah mencabut nyawa buah hatinya?’ Para malaikat menjawab: ‘Benar!’ ALLAH berfirman: ‘Bagaimana reaksi hambaKu?’ Malaikat menjawab: ‘Dia memujiMu dan mengucapkan Innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun (Sesungguhnya kami adalah milik ALLAH dan akan kembali kepadaNYA)’  ALLAH berfirman: ‘Bangunkanlah untuk hambaKu (yang mukmin itu) sebuah rumah di dalam syurga dan namailah dengan ‘Baitul hamd’ (rumah pujian)- Hadith riwayat At-Tirmidzi
Aku membuka mata. Namun terasa pedih sekali pandanganku. Tak boleh nak buka.
‘Ya ALLAH... aku mohon pertolonganMu Ya Tuhanku, aku tidak mahu kehilangannya. Aku berjanji tidak akan mensia-siakan dirinya. Aku mencintainya... selamatkan dia Ya ALLAH. Aku tidak mahu menanggung beban dosa kerana telah mengabaikannya. Ampunikanlah segala dosa-dosaku Ya ALLAH.
Entah dari mana datangnya suara itu. Sayup-sayup kedengaran di telingaku. Mustahil. Dalam keadaan tidak sedar mustahil aku mampu mendengar kata-kata itu. Ataukah ianya suara hati yang datang dari lubuk hatiku sendiri? Aku berusaha membuka mata. Amat payah. Perit dan pedih. Nafasku tersekat-sekat. Seolah-olah ia tersangkut dan sukar dilepaskan. Aku mula terbatuk-batuk.
Meem!”
Ada suara garau yang memanggil namaku. Aku tidak mampu menyahut. Aku tidak tahu siapakah dia. Aku terbatuk lagi.
Dia memanggil-manggil namaku. Berulang kali. Aku berusaha lagi. Membuka mata perlahan-lahan. Berjaya. Pandangan yang tadinya kabur sudah beransur terang dalam remang cahaya jingga. Wajah yang tadinya kabur semakin beransur jelas. Hazim!
“Thank God.
Aku memandang Hazim yang terduduk di sisiku. Habis basah lencun baju dan seluarnya. Kenapa dia basah? Dan kenapa aku terbaring macam ni? badan aku pun habis basah. Apa dah jadi? Aku bangun perlahan-lahan. Terasa tubuhku begitu lemah sekali.
“Awak dah sedar akhirnya. Syukurlah...” dia menarik nafas lega.
“Kenapa boleh jadi macam ni?” aku bertanya dengan suara yang lemah.
“Awak lemas tadi. Masa terjun kolam. Nak luruh jantung saya kerana awak.” Hazim meraup wajahnya yang basah. Dia sedikit tercungap akibat keletihan.
“Apa? Macam mana saya boleh lemas?”
Pelik betul. Setahu aku yang lemas tadi ialah Hazim. Dan aku yang cuba nak selamatkan dia. Ini dah terbalik pula.
“I don’t know. Yang awak tiba-tiba terjun kolam tu buat apa?”
“Saya nak selamatkan awak.”
“Nak selamatkan saya? apa yang awak merepek ni Meem?”
Aku pandang raut Hazim yang kehairanan.
“Sebab awak kan lemas tadi. Jadi saya terjunlah nak selamatkan awak.” Jawapan spontan aku berjaya membuatnya tergelak besar.
“Kenapa awak ketawa Hazim? Saya serius tau.”
“Don’t you think I can swim?”
Aku menggeleng dengan teragak-agak. Tak pasti. Dia boleh berenang ke?
“Bila masa pula saya lemas? Saya ingat nak mandi kolam tadi. Alang-alang awak dah tolak saya, saya ambil peluang. Mandi jelah. Berendam lama-lama. Nak lepaskan gian. Lepas tu awak terjun kolam tiba-tiba. Tarik tangan saya. Dan masa tulah awak terus pengsan.”
“Hah, yeke?”
Alamak, malunya aku. Mana nak sorok muka ni?
“Awak tak makan sejak dari petang tadi Meem. Muka awak pucat. Tak cukup tenaga. Masa Sophie pelawa makan tadi awak tolak. Saja je saya nak tengok awak macam mana. Menipu cakap tak lapar. Ego tak bertempat sampai memudaratkan diri sendiri. Lain kali sebelum nak buat sesuatu tu fikir dulu. Elok-elok awak nak selamatkan saya, saya pula yang kena selamatkan awak dulu. Mujurlah tak jadi apa-apa. Risau saya dibuatnya,” keluh Hazim.
“Maafkan saya...” aku tertunduk dengan rasa kesal.
Ya, menyesal tak makan sebab merajuklah kononnya tadi. Sanggup tahan lapar. Padahal Hazim tak pujuk pun. Sikap sebeginilah yang papa paling tak suka tentang aku. Kuat merajuk.
Seorang lelaki menuju ke arah kami. Kemudian menghulurkan dua helai towel pada Hazim. Hazim mengambil towel tersebut. Aku menoleh ke sudut lain bila Hazim dengan selambanya menanggalkan bajunya yang basah lencun. Menampakkan susuk tubuh sasanya. Dan mengelap tubuh serta rambutnya dengan tuala itu tadi. Sehelai lagi dihulurkan padaku. Aku mengambil tanpa memandangnya. Malu dan segan masih menguasai diri. Kesal dengan tindakan terburu-buru tadi. Entah apalah yang difikirkan Hazim saat ini. Mesti dia ketawa sebab dapat kenakan aku tadi.
Stupid girl! Arghh...
“Lap badan awak dengan towel tu. Lepas tu ikut saya masuk bilik. Saya dah suruh Sophie sediakan baju untuk awak. After that make sure you eat first. Saya dah minta pembantu Sophie hantarkan makanan ke bilik. Then you have to rest. Nak tidur terus pun tak apa. Saya takkan ganggu awak.”
“Macam mana dengan kereta Kak Nini?”
“Don’t worry, saya dah pesan pada Eddie minta tolong dia hantar kereta tu semula pada Kak Nini. Kunci kereta saya dah bagi pada dia. Kuncinya saya cari dalam poket jaket awak tadi. Lucky I’ve found it. Anyway, saya dah inform pada Kak Nini yang awak tak balik malam ni. Tidur kat sini je dengan saya... opss! I mean... lain-lain bilik tapi di hotel yang sama,” Hazim senyum nakal bila tengok aku dah pandang semacam.
“By the way, thanks for the kiss.” Hazim mengenyitkan mata kanannya.
Kiss? Bila masa... Oh no, oh my... aku meraba bibirku. Masa dia nak selamatkan aku dari lemas tadi, mesti dia... mesti dia...
“I do the CPR. Terdesak sangat. Nak buat macam mana. Tapi sekurang-kurangnya saya tau yang awak sebenarnya sayangkan saya. Kalau tak mesti awak takkan susah payah nak selamatkan saya kan. 
Hazim berjalan selamba memasuki lobi hotel sambil bernyanyi kecil dengan tualanya yang disangkut ke bahu.
30
CANTIK, eksklusif, moden dan elegan. Itu yang aku mampu ungkapkan bila tengok segenap ruang di bilik suite ini. Walaupun sebelum ni aku dah biasa tidur di hotel first class tetapi inilah antara bilik paling mewah pernah aku duduki. Perabotnya semua mewah dan dari segi dekorasi just nice and simple. Tak berserabut mata memandang.
Ada peti sejuk mini, TV plasma, katil bersaiz king dan perabot asas lainnya. Juga ada pemanas bila cuaca terlampau sejuk. Katilnya pula empuk dan cukup menggoda diriku yang sememangnya mengantuk ini. Bila-bila masa aje tunggu nak rebah.
Aku menghenyakkan punggung di situ. Sukanya! Beralih pula ke sliding door. Aku menarik langsir dan membukanya. Wah, nampak pemandangan bandar Seoul dari jauh. Lawanya. Dengan lampu warna warni dan berkelip-kelip. Cukup menarik perhatian. Dan paling mengagumkan bila aku buka je sliding door ini terus nampak mini jacuzzi. Yeay, boleh berendam lama-lama. Tapi dah macam fobia sikit lepas kejadian lemas tadi. Takpe, tak dalam pun jacuzzi ni.
“You like it?”
Aku terperanjat dengan teguran itu. Hampir sahaja aku melompat dari katil. Sakan Hazim gelakkan aku. Suka sangat lah tu dapat surprisekan aku. Mahu tak terkejutnya. Tadi aku rasa aku seorang diri je dalam bilik ni. Tiba-tiba dia ada. Mana tak meremang bulu roma aku ni. Bagi salam pun tidak. Ini yang nak marah ni!
“Kenapa tak bagi salam dulu? Ketuk pintu ke. Main redah masuk je.”
Aku meraba kepala yang masih dilitupi selendang. Fuhh... yakin dan selamat. 
“Wait... just wait a sec. I need to calm down first.”
Hazim mengangkat tangan kanannya. Dia terduduk di atas katil. Menghabiskan sisa tawanya. Tapi bila dia tengok aku balik dia macam nak ketawa balik. Apa kena lagi ni? ada yang tak kena ke? Aku dah cuak. Meraba kepala, elok je bertudung. Badan pun okey. Pakai bathrobe. Eh? Bathrobe... bath... towel...
OMG!!!
This is bad. Aku berjalan pantas menuju ke bilik air. Tak tengok muka dia pun sebab dah malu gila. Malu yang teramat sangat. Atas bukan main lagi tutup aurat. Bawah... hancur!
“I nak pegi toilet kejap.”
Ber’I’ bagai lah pula. Dah tersasul-sasul dah. Gelabah dan gabra lah ni punya pasal.
“Okay, take your time and be more careful right after this my dear wife.”
Aku tersengih sebab nak cover malu dan terus tutup pintu. Kenapalah aku boleh buat something yang bodoh macam ni? Memalukan betul.
Hazim dah tergelak-gelak dah kat luar bilik air. Ingat aku tak dengar ke cik abang? aku menahan perasaan. Nak menangis air mata tak boleh keluar. Yang sebenarnya aku jadi pakai macam ni pun sebab baru lepas keluar dari toilet tadi. Tengah nak bersiap tiba-tiba perut meragam dan aku salin seluar yang aku dah pakai dengan towel. Terlupa bila Hazim tiba-tiba redah masuk tadi. Ini Hazim punya pasal lah. Nasib baik kaki putih dan licin. So takdelah malu sangat. Arghh.... 
Kiss... towel...
Mak, aku rasa nak pengsan lagi!
**********
MALAS nak keluar bilik. Malas dan malu. Ingat nak ambil angin di luar. Sophie dah beberapa kali telefon aku di bilik. Macam-macam alasan aku bagi. Sakit perutlah, peninglah, senggugutlah walaupun sebenarnya baru minggu lepas datang period. Sophie perempuan juga so dia memang memahami. Seorang pembantu wanita terus hantarkan sedulang makanan dan susu panas dengan ubat tahan senggugut beberapa minit lepas Sophie telefon aku. Baiknya hati dia.
Tapi part yang dia kiss pipi Hazim tu aku tetap tak boleh terima. Aku benar-benar cemburu dengan kemesraan mereka. Aku pula... err, it was just a CPR. Tak boleh dikira sebagai first kiss aku. Tapi Hazim tetap bersalah dalam hal ni sebab dia dah steal first kiss aku. Sengaja ke tak sengaja ke, I don’t care!
Deringan telefon membuatku tersentak. Mesti Sophie ni. Nak tanya aku dah dapat makanan ke belum.
Sophie, thanks for the meal dengan ubat senggugut ni.”
“Awak senggugut ke?”
Erk! Salah orang.
“Err, takdelah. Tadi macam sakit perut.”
“Sekarang?”
“Sekarang dah okey balik.”
“Sure ke ni?”
“Sure.”
“Aik, tanya sepatah, jawab pun sepatah. I’m not calling a wrong person right?” Hazim macam menyindir.
“Saya takde mood sekarang ni. I need to rest.”
“Ala, tunggulah dulu. Kita berbual lama sikit. Saya rindulah. Baru beberapa minit tak tengok muka my dear wife tapi rindunya Tuhan je yang tahu. Macam setahun tak jumpa. You should know my feeling. How I feel when we’re both apart a year ago. Dan bila kita jumpa semula I feel so happy. Saya tawakal je masa berpandukan pada alamat dan contact number Kak Nini yang Dina bagi tempoh hari. Actually I really want to see you Meem.”
Terubat sikit hati aku ni dengar. Rasa marah tadi beransur reda bila dengar suara romantisnya.
“Why do you love me... err, I mean... why did you do this to me?”
“Entahlah, saya sendiri tak tahu kenapa. Tak tahu kenapa saya boleh jatuh cinta. Saya sendiri tak sedar bila dan bagaimana. Ia datang naturally. Pertama kali saya nampak awak, hati saya dah terpaut. Tapi saya tak boleh berbuat apa-apa sebab masa tu saya dah bertunang. Memang saya akui yang saya takde perasaan langsung kat Sheila. Tapi demi mak, saya sanggup korbankan perasaan sendiri. Saya ketepikan segalanya yang penting mak dan abah gembira.”
Betul kata orang, bila seseorang mencintai kita sepenuh hati dia sendiri tiada sebab mengapa dia mencintai kita. Sukar mencari jawapannya. Dia mencintai kita bukan kerana paras rupa, harta kekayaan dan sebagainya. Tetapi kerana agamanya. Dia mencintai kita kerana dengan itu ia akan mendekatkan diri dengan Yang Maha Pencipta.
Aku tidak pernah mengenali apa itu cinta. Seumur hidupku aku tidak pernah bercinta dengan sesiapa. Kecuali kisah silam yang lalu yang mengingatkan aku terhadap seseorang. Tetapi aku sendiri tidak pasti adakah itu cinta atau meminatinya. Kelakar pula bila aku ingat balik. Zaman persekolahan yang aku rindui hingga ke saat ini. Masa itu aku ada ramai kawan. Mereka berkawan denganku kerana aku adalah Shameem Suhaili. Bukan kerana aku ini anak Tan Sri. Hanya Isya yang kenal siapa aku sebenarnya. Tapi Isya tetap ikhlas berkawan denganku.
Perbezaan yang aku rasakan dengan kawan-kawan yang aku miliki sekarang. Rata-rata semuanya berkawan denganku sebab nak glamor, nak duit dan nak tumpang pangkat papa aku. Rata-ratanya berbangga bila mendekati aku. Lelaki tak payah cakaplah. Semuanya sama je. Meem itu... Meem ini... dah hulur duit terus cabut lari. Dah dapat duit kan, apa lagi.
Bila aku sakit, susah hati, tiada siapa yang sudi mendekati. Tiada seorang pun yang bertanya. Akhirnya aku ambil keputusan untuk hidup dengan cara aku sendiri. Sampai telinga aku dah lali dengar perkataan keramat ini, Shameem anak Tan Sri yang berlagak bagus dan sombong. Lama-kelamaan aku sendiri yang berbangga dengan kata-kata itu. Sebab tiada lagi lelaki hidung belang yang berani menghampiriku.
“Helo Meem. Are you there?”
“Ya, saya dengarlah ni.”
“Esok saya plan nak bawa awak ke satu tempat. Tempat favourite saya di sini.”
Oh, baru aku teringat. Hazim memang ada bagitau nak bawa aku ke satu tempat sebelum ni. Lepas tu aku lupa nak tanya dia. Semuanya sebab aku sakit hati bila tengok kelakuan Hazim dengan Sophie tadi. Terus aku lupakan niat nak bertanya.
Awak nak bawa saya pegi mana?”
“Adalah... kena rahsiakan dulu.”
“Suka betul nak surprisekan saya tau Van Persie!”
Hazim tergelak. Lebih lagi bila aku menekan perkataan Van Persie itu.
“Van Persie tak apa. Jangan Doraemon sudah.”
Aku menahan diri dari nak tergelak sama. Tak mahu tunjuk sangat yang aku mula menyenangi setiap kata-katanya.
“Tapi awak mesti suka tempat tu.”
“I hope so. Tapi lepas tu awak kena hantar saya balik.
“Okey, awak balik rumah Kak Nini kemas semua barang awak dan kita balik Malaysia sama-sama.”
“Awak jelah balik sorang. Saya tak mahu ikut awak.”
“Tak kira. Kali ni awak tak boleh nak lari lagi. Sebab saya takkan izinkan awak tinggal di sini dengan lebih lama lagi. Saya nak awak ikut saya balik dan kita tinggal bersama. Kita sama-sama bina keluarga kita sendiri. Boleh lah ya sayang?” Hazim masih berusaha memujukku.
Aku menggigit bantal. Apa yang harus aku lakukan? Perlu ke aku ikut sahaja kehendak dia? Jika diikutkan aku wajib menuruti kata-kata seorang suami. Berdosa jika aku engkar. Tapi aku tahu walau macam mana sekalipun, aku terpaksa. Terpaksa memilih jalan ini. Mungkin kali ini aku akan cuba walaupun aku masih belum boleh menerima dirinya seratus peratus.
“Tengoklah macam mana...” jawabku perlahan.
“Meem. Saya tahu awak masih bencikan saya kan. Tapi saya nak awak tahu yang saya akan sentiasa menyayangi dan menjaga awak sepenuh hati saya. Saya sangat cintakan awak.”
Aku diam membisu. Tidak tahu apa lagi yang harus dikatakan.
“Saya ikut awak pun bukan sebab saya dah terima awak dalam hidup saya. Tapi sebab saya rindukan papa dan mama.”
“I don’t even mind it dear. As long as you are happy. Lagipun papa dan mama memang terlalu rindukan awak, Meem.”
Aku semakin tersentuh mendengar kata-katanya.  
“Hazim...”
“Ya sayang?”
Aku dapat merasakan yang dia kini makin kerap memanggilku sayang. Sungguh, aku sangat benci dengan debaran yang aku rasakan tiap kali dia memanggilku begitu.
“Boleh tak esok saya nak ambil gambar tempat tu banyak-banyak?”
Meletus tawa Hazim.
“Of course dear. Takkanlah tak boleh pula. Awak nak ambil gambar saya banyak-banyak pun boleh. Mana tahu nak lepaskan rindu ke?”
“Perasan!”
Dia ketawa. Pelik. Sebab aku dapat merasakan debaran di hatiku setiap kali aku mendengar suaranya dan gelak tawanya.
Walaupun bilik kami asing-asing tapi aku dapat rasakan Hazim sangat dekat denganku. Dia seolah-olah sedang berbaring di sebelahku. Saling berbalas pandang. Kami tidak berselisih faham seperti sebelum ini. Tetapi Hazim cukup menghormatiku. Kadangkala aku merasakan yang aku sebenarnya tidak layak untuk lelaki sebaik Hazim. Dia lebih perlukan perempuan yang lebih baik untuknya. Tapi bukan aku.
“Awak dah mengantuk?”
“Taklah, kenapa?” aku berdalih. Padahal baru je lepas menguap tadi he he...
“Sebab saya dengar awak menguap tadi.”
Hah? Dia memang dengar rupanya.
Okey I think it’s time for you to sleep. Esok kena bangun awal pagi dan terus bersiap. Lepas tu kita breakfast sama-sama. Saya tak nak perut awak lapar lagi macam tadi.
“Okey but I have one wish.”
“What is it?” bisik Hazim penuh romantis. Aku dah tersenyum-senyum. Rasa nak kenakan dia balik je.
“Awak kena nyanyi satu lagu dulu untuk saya then i’ll go to sleep.”
Tapi... err...
“No excuse. Sing me a song. Ini denda untuk awak sebab cakap kat Sophie tadi yang saya ni maid awak! Sampainya hati tau...” aku buat-buat merajuk. Tapi sebenarnya nak menyakat dia aje.
“But you said it is okay just now?”
“Tipu awak je. Saja nak tengok awak macam mana.” Aku pulangkan paku buah keras. Padan muka!
“Okey, okey. My dear wife punya pasal, ke Korea pun saya sanggup!”
Aku tergelak kecil.
“Biarkan berlalu... semua kepedihanmu... lelapkan matamu... biarkan mimpi membawamu... ke mana kau mahu....”
“Eh, jap jap... lagu apa ni?”
“Lagu Faizal Tahir ‘Selamat Malam’ .
“Hm, nice song, nice voice, pitching okey. Tak lari.”
“Nak teruskan ke tak ni? tahulah suara saya tak mengancam macam Faizal Tahir.”
Ala, nak merajuk pula dia. Aku ketawa sebab tak tahan geli hati. Pertama sebab first time dengar suara Hazim yang macho tu menyanyi. Kedua sebab dia masih nak menyanyi juga setelah dipaksa.
“Tak cakap pun suara tak best. Okey apa. Cuma suara Faizal Tahir tu memang tak boleh lawanlah.”
“Can I go on?”
“Sure, why not.”
“Selamat malam, tidurlah sayangku... siang kan tiba bercahaya... bermula baru semua untukmu... biarkan berlabuh tirai kisah semalam... yang indah itu ada padamu... dengan setiap impian dan harapan...”
31
DRESS bercorak floral warna peach dan bertali halus itu masih tergantung di dalam wardrobe. Langsung aku tak sentuh dan pandang pun rasa lain je. Macam tak best. Sophie ni nak suruh aku pakai dress ni, dia nak suruh aku jadi seksi macam dia ke? Ini bukan seksi dah namanya. Seksa lagi adalah! Sakit mata memandangnya apatah lagi nak memakainya. Aku baru je nak insaf dah mula nak belajar pakai tudung, dia kasi pula aku pakai baju macam ni. Sabar jelah.
Alamatnya kena tunggu jelah baju dan seluar jeans yang aku pakai semalam tu kering dulu. Baru tadi aku hantar pada pembantu Sophie minta tolong dikeringkan dalam dryer. Ini dah nak dekat setengah jam takkan tak kering lagi kot. Tudung aku belek. Hm, nasib baik cepat kering. Aku sangkut pada hanger dan letak di depan pemanas malam tadi.
Aku memeluk tubuh yang masih tersarung pajama Hazim yang dipinjam semalam. Memerhati pula ke luar menerusi sliding door. Pukul berapa ni? tapi rasa awal lagi sebab aku baru lepas bersolat Subuh.
Aku memerhatikan kiri dan kanan. Line clear! Kemudian perlahan-lahan aku mencium pajama Hazim dengan mata yang tertutup. Melayan perasaan yang kian bersemi. Dalam fikiran teringatkan peristiwa manis semalam. Sewaktu Hazim menyelamatkan diriku dari lemas dan semasa dia menyanyikan lagu hingga aku sendiri tidak sedar entah bila agaknya aku terlena. Indahnya saat manis itu. Penuh romantis. Nampaknya aku ni dah memang angaulah. Tapi sesekali melayan perasaan bahagia yang mula bertamu ni apa salahnya.
Telefon bilikku berdering. Bergegas aku mendapatkannya. Hazim kot.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumusalam. Morning dear. Dah siap?” kan dah agak. Memang Hazim pun.
Aku tergamam. Tengok pajama yang aku pakai. Lepas tu melirik ke wardrobe yang ada tergantung dress floral itu. Teringat janji dengan Hazim semalam. Dia nak bawa aku ke satu tempat. Hm... bala!
“Not yet.”
“Kenapa tak siap lagi? dari tadi lagi asyik nak cium baju saya tu. Memanglah lambat nak bersiap. I’m in a hurry. Banyak kerja lagi nak buat lepas ni. Better take a bath right now. Or else kena tinggal je kat sini. Saya malas nak tunggu tuan puteri bersiap lama-lama.”
“You see it?” aku tekejut bercampur malu.
“Tak percaya?”
Hazim dah tergelak-gelak. Nakal aje bunyinya. Mukaku dah bertukar merah.
“Err... bu... bukan.”
“Well, you can see me of course. Kalau awak pandang sebelah kiri balkoni tu. And I can see you too when I look at my right side.”
“Really?”
“Tak sangka yang my dear wife rindukan saya sampai begitu sekali. Saya pun takdelah sampai nak cium baju yang saya pakai bila rindukan seseorang.”
Hazim ketawa besar. Jahat je bunyinya. Argghhh!!! Tension betul la macam ni. Asyik terkena aje dengan Hazim.
“However you look so sexy with that outfit. Muka baru bangun tidur. Rambut yang tak terurus. It looks so great! How I wish I was there... hugging you tightly... kiss your... em...”
Dia dah mula dah. Nak jual minyak urat ke? Aku dah rasa geli-geleman seluruh badan. Tak boleh nak membayangkan macam mana.
“What?” aku pura-pura marah. Dalam hati berdebar sebenarnya.
“Your forehead. Meem, awak mesti fikir benda lain kan?” Hazim dah tergelak-gelak.
“Jangan nak memandai tuduh ye. Tak kuasa saya nak fikir benda yang tak sepatutnya. Awak yang mulakan dulu.” Aku menggigit bibir. Geram dengan kenakalan Hazim. Eii! Ada yang nak kena cubit ni.
“Ala, malu tapi mahu sebenarnya kan.”
“Hazim! That’s enough for now. Malas saya nak layan awak. Nanti lambat pula nak bersiap. Awak juga yang suruh saya cepat bersiap mandi kan.”
Hazim ni makin dilayan makin menggatal. Isy, janganlah dia menggatal macam ni dengan perempuan lain. Dengan Sophie ke. Harapnya dengan aku jelah dia macam ni. Tapi aku risau juga takut dia jenis lelaki yang playboy. Minta-minta dijauhkanlah. Tapi kenapa pula aku harus berperasaan begini? Mana perginya sifat keras hati aku selama ini?
Lama-kelamaan tidak mustahil kebencian yang aku tanam sejak sekian lama terhadapnya beransur pudar. Aku jadi bimbang jika rasa sayang yang makin bercambah kian mekar dengan bunga-bunga cinta. Tidak pernah aku merasakan debaran sebegini dengan mana-mana lelaki selain Hazim. Tidak mustahil satu saat nanti aku akan jatuh hati padanya.
Ya, ini yang paling aku risaukan.
“Okey, i’ll give you five minutes.”
“Five minutes? Mana sempat.”
“Ten.”
“Tak sempat lah awak. Nak mandi lagi, gosok gigi, iron tudung, pakai baju, pakai tudung, mekap...”
“Okey, okey... twenty minutes. Habis lambat la tu.” tegas Hazim.
“Awak ni macam nak rekruit askar je.”
“I’m serious with time management. Saya memang tak suka bazirkan masa. Elok-elok saya boleh jumpa awak lama-lama terus jadi sekejap. Elok 24 jam dah tolak lapan jam sebab semalam awak tidur bilik lain. Kalau tak boleh saya pandang muka awak lama-lama 24 jam tu mesti tak ruginya lah. Sama juga dengan kerja. Dalam satu jam tu sebenarnya kita boleh buat macam-macam kerja. Jadi kenapa nak dibazirkan dengan melengahkan masa yang ALLAH dah bagi?” Jawab Hazim.
“Yelah, within half an hour I’ll make sure all done.”
“Hai, nak menang dia jugak. All right, my dear wife punya pasal.”
Hazim mengalah juga akhirnya. Yes!
“Macam tulah my dear husband. Saaayangggggg...... awak sangat-sangat. Muacchh!”
Talian sepi seketika. Hazim terdiam. Aku pula dah tergamam. Masing-masing tak tahu nak cakap apa. Tak sangka sama sekali aku boleh cakap macam tu pada Hazim. Spontan pula tu. Terus aku letak gagang telefon cepat-cepat.
Ya ALLAH, apa yang aku cakap tadi? Macam mana boleh tersasul pulak ni? Padahal aku tak berniat apa-apa pun.
Aku dah malu tahap sampai tak tahu dah nak menggambarkannya lagi. Malu yang amat sangat. Hazim ada kat luar ke? Macam mana aku nak berdepan dengan dia nanti? Aku mengintai melalui celah langsir. Takde pun. Intai lagi dan lagi dan akhirnya terus keluar. Pandang ke kiri dan aku nampak Hazim yang sudah pun siap mengenakan T-shirt Polo warna putih dan berseluar jeans. Memang dekat je rupanya bilik kami. Sebelah menyebelah je. Macam masa kami berjiran dulu.
Dia tersenyum manis sambil mengenyitkan mata. Begitu kacak sekali dirinya. Aku pula... dah macam nak rebah di situ juga!
Read more...