Tuesday, January 31, 2012

Dia, Cinta Pertama


15

WAJAHKU ditenung dengan begitu tajam sekali. Bagai mahu ditelan hidup-hidup. Aku masih menundukkan muka tanpa menghiraukan tenungan papa itu. Aku sudah tidak berdaya untuk berdiri lagi. Terasa seolah aku kini berada di alam mimpi. Seandainya semua ini hanyalah khayalan belaka alangkah indahnya... tapi semuanya bagaikan mustahil. Kerana kenyataan yang pahit ini harus kutelan mentah-mentah walaupun rasanya amat perit sekali.
“Papa tak sangka, tergamak Meem buat papa macam ni. Kenapa Meem? Apa masih kurang lagi ke didikan papa pada kau selama ni?!” jerkah papa.
Aku menahan sebak di dada. Bukan macam tu pa... papa dah salah faham. Air mataku kembali menitis ke pipi. Semakin lebat pula bercampur dengan esakan tangisku yang tidak henti-henti. Bersama dengan titisan hujan yang lebat di luar kediaman Vila Arina.
“Meem tak buat semua tu pa. Percayalah cakap Meem. 
Entah kali yang ke berapa aku mengulangi perkataan itu. Aku sudah terlalu letih meyakinkan mereka. Papa sendiri pun tidak mempercayai kata-kataku. Tuhanku, musibah apakah ini? Aku memaut lengan papa yang duduk di sofa. Papa menggeleng kesal.
“Habis tu, bermakna cakap-cakap ustaz tu kira menipulah ye?” kata papa sinis.
“Papa lebih percaya cakap mereka dari Meem ke hm?”
“Kalau dah terang lagi bersuluh nampak Meem berdua-duaan dengan Hazim dalam gelap. Dalam rumah ni pulak tu, apa lagi yang Meem nak bagitau papa untuk buktikan yang Meem tak bersalah?”
Papa mencampakkan sepucuk sampul surat berwarna coklat di atas meja. Aku tergamam. Surat yang sama aku lihat petang tadi.
“Cuba Meem buka dan tengok sendiri isi surat tu.”  
“Apa ni papa?”
Aku terperanjat kerana di tanganku kini ada lebih dari sepuluh keping gambar aku dengan Hazim. Gambar ketika aku dan Hazim yang baru pulang dari makan malam di rumahnya dan sewaktu dia memapahku yang cedera semasa berjoging tempoh hari. Kalau orang lain yang tak tahu cerita sebenar di sebalik gambar-gambar ini memang nampak keadaan kami ketika itu begitu mesra sekali.
Mustahil! Pasti ada muslihat di sebalik semua ini. Yang peliknya, siapa pula yang mengambil gambar-gambar ini dan apa motifnya? Tidak mungkin ada seseorang yang mengintip diriku atau Hazim. Aku semakin tidak mengerti dengan situasi ini.
Aku mengetap bibir. Aku yakin yang semua ini telah dirancang. Bagaikan ada seseorang yang mempunyai niat jahat untuk menjatuhkan sama ada aku atau pun Hazim sendiri. Tapi siapakah orang itu? aku pandang Hazim namun dia begitu tenang. Seolah tiada apa yang berlaku. Manusia jenis apakah dia ini? Langsung tidak berperasaan. Kalau aku tahulah siapa punya angkara memang mati dia aku kerjakan. Seandainya isi surat ini aku duga dari awal lagi aku akan bakar surat ini. Biar papa tak tahu tapi semuanya sudah terlambat. Bagaikan sudah tersurat semuanya. Ya Allah... besarnya dugaanMu ini. Hatiku mulai sebak.
“Meem tak lakukan benda tu papa. Meem dah tak tau nak cakap macam mana lagi...” aku bagaikan sudah putus asa. Harapanku untuk meyakinkan papa gagal. Punah sama sekali.
Aku merenung tajam Hazim yang masih membatukan diri di satu sudut. Sakit hati ini sudah tidak mampu untuk diungkap dengan kata-kata lagi. Sikap membisu lelaki itu benar-benar menyakitkan! Terasa mahu sahaja aku cincang lumat-lumat lelaki yang berada di hadapanku ini.
“Hoi jantan! Kenapa kau diam je hah? Kau sedar tak yang semua ni disebabkan salah kau tu? kalau kau tak masuk ke dalam rumah aku tadi dah lama hal macam ni takkan berlaku. Bodoh! Ini semua gara-gara kau tau tak? Gara-gara kau!!”
Aku menempik sekuat hati. Aku terus menerkam ke arah Hazim ibarat singa kelaparan. Menumbuk-numbuk dadanya bagai orang dirasuk syaitan. Aku sudah tidak kira lagi. dan Hazim tidak sedikit pun melawan. Dia terus-terusan membisu seperti orang bingung.
“Kenapa kau diam hah? Kenapa kau senyap?!” tangisanku semakin kuat dan lantang.
“Meem. Dah lah tu. Yang kau macam orang tak betul hati ni kenapa?” marah papa.
Dia menarik tubuhku menjauh dari Hazim. Aku meronta-ronta.
“Lepaskan Meem papa. Meem nak bunuh lelaki tak guna ni. Dia memang sengaja perangkap Meem papa. Meem nak bunuh dia pa!” jeritku.
“Meem sedar tak apa yang Meem cakap ni hah?!” jerkah papa.
“Meem memang tak sedar! Meem memang gila! Lebih baik Meem jadi orang gila dari kena tangkap khalwat dengan jantan ni!” jari telunjukku dituding padanya.
Aku tidak menghiraukan panggilan papa. Aku mendekati Hazim dengan mata membuntang kemerahan menahan amarah. Aku meludah sehingga nyaris mengenai bajunya. Betapa kebencian ini semakin meluap-luap di dalam hati.
Sungguh, aku bencikan lelaki ini. Aku benci kerana Hazim tidak sedikitpun mahu membelaku. Hanya aku yang bersusah-payah mempertahankan harga diri yang hancur musnah sehingga tiada seorang insan pun yang mempercayai setiap kata-kataku. Tiada sesiapa pun yang ingin membela nasibku. Aku difitnah. Gambar-gambar itu semua dan kata-kata ustaz itu tadi semuanya tidak benar sama sekali. Semuanya palsu belaka! Kenapa papa tidak mempercayai diriku?
“Aku benci kau tau tak? Aku benci kau Hazim!!” sekuat hati aku menempik ke arahnya.
“Jangan kau fikir kau diam macam ni bermakna kau boleh lepas tangan macam tu aje Hazim. Hei jantan keparat! kalau ditakdirkan aku tahu benda macam ni akan berlaku, mati hidup semula pun aku tak sanggup tengok muka kau tau. Jijik kau tau tak?!”
“Hoi perempuan, jaga sikit mulut kau tu ye. Tak sedar diri! Diri sendiri yang buat onar, anak aku pulak yang dipersalahkan. Macam aku tak kenal anak lelaki aku tu macam mana. Cerminlah diri kau tu dulu sebelum mengata anak aku!” lantang Mak Saodah memaki hamun diriku.
“Mak, dah lah tu mak. Memang salah Hazim semua ni berlaku. Cuma Hazim kesal kerana perkara ni terjadi tanpa diduga. Hazim sama sekali tak niat apa-apa pun mak. Percayalah mak, abah, uncle yang kami berdua tak bersalah...” Hazim bersuara lemah.
Aku terduduk longlai. Walaupun hatiku masih sakit sekurangnya aku sedikit lega dengan pengakuannya itu.
“Macam mana abah nak percaya cakap kamu ni Hazim? Kamu baru je duduk sini dua bulan lebih tapi hal macam ni pula yang berlaku. Malu abah dengan mak kamu. Mana kami nak letak muka ni dari semua orang kat kampung tu?” kata Pak Samad kesal.
Papa turut menggeleng kepala. Dia mengurut dahinya. Wajahnya menunjukkan riak penuh kekesalan.
“Kalaulah mama kau tau Meem... papa tak tahulah nak cakap apa...”
“Mama patut tahu papa. Mama kena tahu yang Meem tak bersalah. Mama lebih kenal Meem macam mana. Papa, selama ni ada ke Meem bawak balik lelaki ke rumah pa? Pernah ke Meem berkawan tak tentu hala dengan mana-mana lelaki? Melainkan Abang Zafri je yang Meem rapat. Itupun dia sepupu Meem. Bukannya orang lain. Papa pun tau kan yang Meem tak pernah ada hati kat Hazim pun selama ni. Takkan Meem nak pilih lelaki kampung yang kolot dan kerjanya menternak ayam sebagai lelaki pilihan hati Meem? Papa kena percaya cakap Meem ni. Papa pun tahu Meem macam mana kan.
Aku berusaha juga memujuk papa. Mak Saodah kelihatan tergamam. Mungkin terkejut dengan kata-kataku itu.
“Meem, bukan papa tak mahu percaya. Tapi Meem kena terima jugak hakikat ni.” jawab papa perlahan.
Maksud papa?”
“Walau seribu kali pun Meem katakan yang Meem dengan Hazim tak bersalah, hakikatnya kejadian hitam ni tak mampu membersihkan nama papa dan mama. Bukan kami je, kedua ibu bapa Hazim pun turut tanggung malu. Memang betul kata Pakcik Samad tu. Mana mereka nak letak muka dari pandangan serong orang-orang kampung nanti?” ujar papa.
“Tapi pa, hal ni kita boleh lupakan je. Tutup je mulut dan rahsiakan dari pengetahuan sesiapa jua pun. And life continues just like the way it goes. Senang aje kan.
“Meem fikir semua tu mudah? Macam tu aje?”
Aku mengangguk penuh yakin.
“Mudah bagi Meem. Tapi tidak bagi papa. Meem tak fikir ke perasaan orang tua Hazim? Mulut orang bukan senang untuk ditutup. Sorok macam mana pun lama-lama orang tau jugak.”
Aku memandang wajah Pak Samad yang tenang. Kemudian beralih pula pada Mak Saodah yang menjelingku dengan rasa meluat. Hazim tidak sanggup aku pandang wajahnya.
“Pakcik, cakap je berapa yang kami perlu bayar untuk tutup rahsia ni. Saya tak kisah berapa pun janji hal ni setel hari ini juga. Lepas ni saya tak mahu ada apa-apa kaitan dengan anak pakcik.
Pak Samad terkejut. Dia benar-benar tidak menyangka aku sanggup berkata begitu. Ya, betapa murahnya nilai sebuah harga diri bagiku. Boleh dijual-beli sesuka hati. Yang penting aku dapat lari dari masalah ini. Aku sudah tiada pilihan lagi.
“Shameem!” papa bersuara tinggi.
Lima ratus ribu. Cukup?”
Mak Saodah segera memintas. Dia bercekak pinggang. Aku tersenyum sinis. Ah, orang tua ini. Nampak benar mata duitan. Pantang bercakap soal wang ringgit. Betapa kuasa duit mampu mengaburkan pandangan mata orang-orang yang gilakan harta. Memang benar kata mama, duit mampu membeli segalanya.
“Nice. So we’re already make a deal right?” aku tersenyum.
“Adah, awak ni dah gila ke?”
Pak Samad benar-benar marah. Keterlaluan dirasakannya.
“Biarkan bang. Perempuan tak bermaruah macam ni memang tak layak dibagi muka. Kalau dia nak tawar wang pada kita sekalipun, kita tak rugi apa-apa walau satu sen pun. Apa yang penting Hazim bang. Abang sanggup ke tengok anak kita diperlakukan macam orang takde maruah? Saya tak rela bang... saya tak sanggup dah. Hazim, lepas ni kau pindah lah ke tempat lain. Asalkan tak jumpa lagi dengan perempuan gila ni. Mak dah tak sanggup lagi.
Mak Saodah menangis teresak-esak. Dia mengesat air matanya dengan hujung lengan baju kurung kedahnya. Hazim menghampiri lalu memeluk emaknya. Diusap perlahan bahu Mak Saodah.
“Mak, dah la tu...” dia bagaikan kehilangan kata.
“Takpelah, saya dah pun fikirkan jalan terbaik yang boleh selesaikan kemelut kita sekarang ni,” Pak Samad bersuara tenang.
“Apa maksud abang?” tanya papa tidak mengerti.
“Macam nilah Tan Sri. Saya rasa lebih baik kita nikahkan aje budak berdua ni. Macam mana?”
Berpinar-pinar pandanganku. Jantungku seolah berhenti berdegup. Tidak percaya dengan cadangan yang diutarakan oleh Pak Samad itu.
“Abang, apa yang abang mengarutkan ni?!” Mak Saodah separuh terjerit.
“Macam mana dengan cadangan saya ni Tan Sri?” tanya Pak Samad lagi tanpa menghiraukan isterinya.
Papa terdiam sejenak. Tidak lama kemudian dia mengangguk.
“Tapi, bukan ke Hazim ni dah bertunang?”
Pak Samad menoleh pada Hazim yang tertunduk.
“Hazim dah putus tunang seminggu yang lalu. Sheila yang mintak putuskan pertunangan tu. Kami pun tak tahu apa sebabnya. Hanya Hazim aje yang tahu.
Melongo mulutku mendengarnya. Kenapa aku tidak tahu semua itu? terlalu banyak perkara yang mengejutkan berlaku dalam sekelip mata. Aku semakin resah. Papa memandang Hazim sebagai isyarat meminta penjelasannya.
 “Saya terpaksa lepaskan dia uncle. Sebab saya pernah cakap pada dia yang saya memang tak pernah ada hati kat dia. Tapi saya akan belajar untuk menerima dia seadanya. Tapi minggu lepas Sheila sendiri yang datang pada saya dan mintak pertunangan kami diputuskan. Dia tak mahu paksa hati saya lagi,” jawab Hazim dengan sejujurnya.
“Tan Sri, saya tak mahu menyusahkan Tan Sri sekeluarga malah keluarga saya sendiri. Demi menjaga aib dan maruah kita sekeluarga adalah lebih baik jika hubungan kekeluargaan kita ini diikat dalam satu ikatan yang tidak boleh disangkal oleh sesiapa jua pun lagi. Saya harap sangat-sangat. Saya yakin yang mungkin ada hikmah di sebalik semua yang berlaku ni.”
“Kalau macam tu saya pun setujulah dengan cadangan Abang Samad tu. Rasanya tak perlu lah kita lengahkan lagi benda ni. Ini bukan je membabitkan maruah kedua belah pihak, tapi masa depan anak-anak kita juga.” Papa terus memberikan persetujuan tanpa berfikir panjang lagi.
Aku menggeleng berulang kali. Tidak... bukan ini yang aku mahukan. Papa tidak harus senekad ni dengan menjodohkan aku dan Hazim. Masih ada banyak lagi cara yang boleh dilakukan untuk menyelesaikan masalah.
“Papa, Meem tak setuju. Meem tak mahu kawin dengan lelaki ni pa. Kenapa semua orang buat keputusan sesuka hati tanpa faham perasaan Meem? Meem ni tunggul kayu ke kat sini? aku tersedu-sedan.
“Saya pun tak setuju bang. Saya tak mahu masa depan Hazim tu musnah. Hazim tu muda lagi bang. Tolonglah bang... jangan macam ni. Saya dah janji dengan Kak Ros nak pujuk balik Sheila terima Hazim semula bang...” rayu Mak Saodah.
“Tak guna awak mengharap lagi Adah. Belajar-belajarlah terima hakikat. Sampai bila awak nak paksa-paksa anak awak terima Sheila tu? dah memang mereka takde jodoh nak buat macam mana?”
“Habis tu awak ingat Hazim suka ke menikah dengan Shameem?”
Pak Samad terkedu. Semua mata tertumpu pada Hazim. Dia kelihatan serba tidak kena.
“Kalau dah itu yang abah dengan Uncle Rasid mahukan, Hazim terima je dengan redha mak,” kata Hazim akhirnya.
Papa tersenyum. Pak Samad melepaskan keluhan lega. Mak Saodah sudah terduduk.
“Meem tak mahu kawin dengan dia papa! Ini bukan penyelesaiannya.
Walau beribu kali aku menyuarakan rasa tidak puas hatiku ini, papa masih teguh dengan pendiriannya. YA ALLAH... berat sungguh dugaan yang harus aku pikul ini. Adakah semua ini sememangnya telah dirancang sejak dari mula lagi? mengapa aku dipaksa supaya menikahi lelaki yang aku sangat benci ini? Lelaki yang selama ini dianggap tidak setaraf denganku dan bakal menjadi suamiku?
“Aku benci kau Hazim! Aku bencikan kau! Tergamak kau musnahkan masa depan aku!!”
Dan aku terus terjelopok di situ juga. Entah bila masanya duniaku terus gelap-gelita.


Read more...

Friday, January 27, 2012

Dia, Cinta Pertama


14

MALAM itu aku sukar melelapkan mata. Di luar pula hujan turun dengan begitu lebatnya mencurah-curah membasahi bumi. Fikiranku masih melayang mengingati sesuatu yang sejak petang tadi lagi membuat aku terganggu. Puas aku berusaha melenyapkan bayangan wajah Hazim namun masih juga gagal. Aku bingung dengan situasi yang aku alami sekarang. 

Apakah maksud semua ini? Aku sendiri tidak mengerti.
Aku melekapkan telapak tangan ke dahi. Panasnya. Aku demam ke? Mungkin aku terlalu banyak berfikir. Pasal kerja... pasal mama... dan juga pasal... Hazim. Ah, kenapa nama dia juga yang aku seru?

Jiwa aku saat ini benar-benar kacau. Ke dia dah guna-gunakan aku supaya asyik selalu ingat kat dia? Manalah tahu orang yang berfikiran kolot seperti dia tergamak melakukan benda karut itu demi memenuhi kepuasan sendiri. Aku cukup yakin dan pasti sekali yang aku memang amat benci padanya. Jadi kenapa aku harus memikirkan dirinya sepanjang masa?

Telingaku menangkap bunyi sesuatu dari tingkat bawah. Lama aku mengamati bunyi itu. seperti bunyi sesuatu yang terjatuh dengan kuat. Aku tidak pasti apakah benda itu. Suasana menjadi hening seketika. Aku bergegas ke muka pintu lalu menuruni satu-persatu anak tangga ke tingkat bawah. Papa dah balik ke?
“Papa?”
Tiada sahutan.
Aku memanggil papa sekali lagi. Masih tetap sunyi dan sepi. Dahiku berkerut seribu. Pelik. Kalau papa dah balik mesti dia bagi salam dulu. Ruang tamu pun kosong. Tiada langsung kelibat papa di situ. Aku menjenguk melalui celah langsir. Pandanganku menembusi ke arah luar rumah melalui sliding door. Gelap gelita dan sunyi. Betul-betul menyeramkan tanpa ada sesiapa yang lalu-lalang. Aku memandang ke arah jam antik papa yang terletak di sudut kiri paling hujung ruang tamu. Patutlah sunyi je. Dah pukul 1 pagi rupanya. Tetapi nak kata dah lewat sangat pun tak jugak.
Isy... apa kena pulak aku ni? papa kan tengah outstation sekarang ni. Macam mana aku boleh lupa pulak ni.
Aku melabuhkan punggung di atas sofa. Membuka televisyen dan mencari siaran di Astro. Mana tahu dengan cara ini aku boleh mengantuk ke. Hm... masih juga gagal untuk melelapkan mata. Bosan betul.
Kata-kata Abang Zafri siang tadi bergema tiba-tiba ke sanubariku. 
‘Walaupun dia tak menunjukkan perasaan sebenarnya secara terang-terangan tapi abang tahu yang dia memang sukakan Meem...’
Kenapa? Kenapa hal ni jugak yang aku ingat? Kenapa susah sangat aku nak lupa? Kenapa?!! Mengingati Hazim membuatkan aku bertambah benci dan sakit hati. Walaupun aku sedar dia tidak pernah berkata sesuatu yang tidak elok padaku tetapi aku tetap tidak menyukainya. Semuanya disebabkan emaknya itu. kalaulah emaknya melayani aku dengan baik tidaklah aku sebenci ini. Lelaki itu memang selalu menyusahkan aku. Setiap saat dan ketika.
Berderau darahku bila tiba-tiba ia berbunyi lagi. Kali ini kedengaran jelas dari arah dapur. Keadaan yang gelap gelita tanpa lampu dipasang menyukarkan pandanganku. Jantungku berdegup kencang. Bunyi apa tu?
Hatiku tertanya-tanya. Aku terlalu ingin tahu bunyi apakah itu sehingga tanpa sedar kaki ini menapak satu-persatu menuju ke dapur. Alangkah terperanjatnya aku bila terpandang bayang-bayang satu lembaga yang berdiri betul-betul pada tingkap yang tertutup. Walaupun kurang jelas dan cahaya yang samar-samar aku dapat melihat dengan jelas bayangan itu.
Ya ALLAH... bantulah aku. Janganlah berlaku apa-apa yang tidak elok padaku. Aku mohon pada-MU...
Hendak menjerit meminta tolong suara ini terasa seperti tersekat di kerongkong. Aku tidak mampu bersuara. Kaki ini juga bagai digam pada lantai marmar. Langsung terpaku di situ tanpa aku mampu berbuat apa-apa. Peluh sudah membasahi dahiku. Aku mulai seram sejuk.
Mataku masih terpaku pada bayangan itu sebelum ia bergerak ke arah kanan dan lesap entah ke mana. Tubuhku benar-benar menggigil ketakutan. Aku menjadi takut yang teramat. Dalam hati aku menyeru nama Tuhan berulang kali walaupun bacaan ayat Qursi habis berterabur dan entah apa-apa yang aku baca.
Ya ALLAH, apakah yang harus aku lakukan? Telefon papa? Polis? Nak minta tolong pada siapa?
Prangg!!!
Bunyi kaca pecah. Sekaligus kelibat lembaga hitam itu melintasi tingkap. Aku tersentak. Kali ini aku mencari kekuatan untuk melarikan diri dan bersembunyi di satu tempat tersorok. Di bawah meja. Ya, di situ mungkin lebih selamat!
Aku hanya terbayangkan bayangan itu mungkin pencuri atau penyamun yang cuba memecah masuk ke dalam rumahku. Pada mulanya aku berfikir mungkin hantu tetapi mustahil. Aku tahu bayangan lembaga itu ialah manusia. Bukannya hantu atau jin. Air mata ku merembes keluar dengan laju. Aku menutup mulut agar bunyi esakan tidak kedengaran. Aku sangat takut. Tidak pernah seumur hidupku mengalami ketakutan sebegini.
Pelbagai benda buruk bermain di fikiranku. Bagaimana kalau penyamun-penyamun itu berjaya memasuki ke dalam rumahku? Dan terjumpa aku yang sedang menyorok di bawah meja ini? Bagaimana dan apakah yang harus aku lakukan untuk menyelamatkan diri?
Menjerit sekuat mungkin?
Kalau tidak sempat macam mana? Seandainya salah seorang antara mereka menghunuskan pisau tajam ke leherku. Mustahil... matilah aku kali ini!
Atau... berlari dan menguncikan diri di dalam bilik?
Kalau mereka mengepung aku bagaimana? Kemudian mengikat kedua belah tangan lalu aku diheret ke atas katil dan di... diiii..... dirogol?!
Tidak! Tidak! Tidak!!
Aku menggeleng berulang kali sambil menekup wajah dengan kedua tapak tangan. Aku sudah hilang arah. Panik menguasai diriku.
Dan saat genting itulah tiba-tiba aku terdengar ketukan yang bertalu-talu di muka pintu utama kediaman. Mula-mula perlahan kemudian semakin kuat. Aku menggeleng lagi. Tidak, aku tidak akan membuka pintu itu. Tidak akan sesekali. Tangisanku semakin kuat. Aku berlari ke arah telefon. Dengan tangan yang menggigil ketakutan, aku cuba mendail nombor papa.
Ah... aku sudah lupa. Kenapa aku boleh terlupa nombor papa di saat-saat genting ini? Barangkali akibat terlalu panik aku gagal mengingati nombor yang sepenting itu. Papa... baliklah papa. Meem takut. Tolong Meem papa!
“Meem! Buka pintu ni!”
Suara seorang lelaki memanggil namaku berulang kali. Aku terpaku di situ. Mimpi apakah ini? Mimpi ataukah realiti? Tidak mungkin aku bermimpi kerana suaranya cukup jelas menampar gegendang telinga.
“Meem!” suara garau itu bagai menyentak tangkai hatiku. Macam suara Hazim?
Aku segera membuka pintu. Jelas kelihatan di hadapanku ini sekujur tubuh Hazim yang tercegat di muka pintu. Kenapa dia mahu berjumpa denganku di waktu sebegini? Pakaian dan mukanya sedikit basah akibat terkena air hujan yang masih lagi turun dengan lebatnya di luar. Kilat dan petir sabung-menyabung dengan menggila.
“Meem...”
Aku masih terkaku. Pandangan kami bertaut dengan agak lama. Anehnya, kali ini tiada pula rasa hendak marah bila terpandangkan raut wajahnya itu. Tetapi aku tidak mampu bersuara. Mata aku tidak lepas-lepas dari memandangnya.
“Shameem!!” tinggi nada suara Hazim.
Dia mencengkam erat kedua belah bahuku lalu digoyangkan berulang kali. Aku yang seperti baru tersedar kehadirannya di situ terus menghamburkan air mata. Aku menangis teresak-esak. Diriku seolah-olah dipukau dan Hazim telah menyedarkan aku dari sihir itu. Aku hampir rebah ke pangkuannya. Sedaya-upaya aku cuba mengawal diri dan beristighfar.
“Are you alright?”
Aku menggeleng berulang kali.
“Meem, kenapa dengan awak ni?”
Tangisanku semakin lantang.
“Ada... ada orang... cuba nak... pp...pe... pecah masuk dalam rumah... nnn...ni tadi...”
Aku tergagap. Jiwaku semakin kacau dan tidak keruan. Hazim mengintai ke dalam rumah lalu menapak masuk dengan hati-hati.
“Kat mana nampak orang tu tadi?” soalnya curiga.
“Dekat belakang dapur.”
“Patutlah, dia tak dapat masuk rumah sebelah rupanya dia terus tuju ke sini.” Rungutnya perlahan.
Aku tergamam. Hazim tahu ke apa yang berlaku tadi? barulah aku perasan ada sebatang besi di tangan kanannya. Dia menggengamnya kemas. Dengan teragak-agak aku mengekori langkahnya.
“Isy, gelapnya. Kenapa awak tak bukak je lampu ni?”
Hazim tercari-cari arah suis lampu. Aku mengekorinya dari belakang. Fikiranku berbolak-balik. Tidak keruan rasanya. Aku mula rasa tidak sedap hati tetapi tetap berasa lega dengan kehadiran Hazim di situ. Aku sedar yang aku harus melupakan rasa benci dan sakit hatiku pada Hazim buat sementara waktu kerana dalam masa yang sama dia telah menolongku. Dalam saat genting sebegini aku sudah tidak mampu untuk berfikir apa-apa lagi.
“Mana suis lampu?” tanya Hazim.
“Kat situ.”
Aku menunjukkan arah suis tersebut walaupun aku sendiri tahu yang dia tidak mungkin nampak dalam keadaan gelap begini.
Hazim hampir terlanggar meja yang terdapat di tengah ruang tamu. Dia mengaduh kesakitan. Mungkin dia tidak perasan agaknya ada meja di situ. Sukar untuk aku melihatnya dengan jelas kerana keadaan yang gelap gelita. Hanya remang cahaya dari lampu tiang di luar sahaja yang menembusi melalui tingkap dan pintu utama yang sedikit terbuka tadi. Aku teraba-raba perabot yang ada berdekatan denganku.
“Kena bukak lampu dulu. Lepas tu...”
Tanpa sempat Hazim menghabiskan ayatnya, aku terjerit kecil. Rupa-rupanya kakiku telah tersadung karpet sehingga tubuhku hampir terjatuh. Tanpa dapat dikawal, aku menarik hujung baju lengan pendek Hazim hingga terkoyak. Segalanya berlaku dengan amat pantas dan tanpa dapat dikawal lagi. Aku benar-benar malu dengan kejadian tidak diduga itu!
“Meem, awak tak apa-apa ke?”
Dalam masa yang sama kami terdengar suara orang memberi salam dari luar. Hazim segera meluru ke pintu.
Aku menuju ke suis utama dan membuka lampu. Dalam sekelip mata sahaja ruang tamu yang gelap itu bertukar dengan cahaya terang-benderang. Aku melepaskan keluhan perlahan. Mujurlah tiada apa-apa yang berlaku.
“Meem...”
Tiba-tiba Hazim bersuara tanpa sedikitpun menoleh ke arahku. Dan senyumanku terus mati saat mataku tertancap pada beberapa orang lelaki yang sudah berada di depan pintu dengan riak wajah yang sukar ditafsirkan. Kesemuanya bersongkok dan ada juga yang berkopiah. Sekali tengok sahaja aku sudah dapat menduga apakah yang akan bakal berlaku seterusnya.
Aku terus terpaku di situ.
**********
“SIAPA dia ni?”
“Jiran saya encik,” jawab Hazim jujur.
Lelaki yang menyoal tadi itu merenungku tajam. Mungkin dalam lingkungan 50-an barangkali. Entah apa agaknya yang difikirkan. Aku teragak-agak menghampiri Hazim. Kami berpandangan. Aku pula seperti orang bingung tidak mengerti.
“Oh, jiran ye. Rumah kamu kat mana?”
“Sebelah ni aje.”
“Ada sape lagi kat dalam rumah ni?”
Hazim terdiam seketika.
“Kami berdua je.”
“Habis tu, buat apa kamu ada kat sini? Berdua-duaan dalam waktu macam ni?” keras lelaki itu menyoal.
“Sebenarnya...”
“Tadi rumah saya dimasuki pencuri encik. Ada orang cuba nak pecah masuk. Saya pun tak jangka yang dia nak datang ke mari,” aku memotong cakap Hazim. Ingin menerangkan kedudukan sebenar apabila Hazim kelihatan teragak-agak. Mungkin dia juga bingung dengan apa yang berlaku saat ini.
Mereka tersenyum sinis. Seolah-olah tidak mempercayai kata-kataku tadi. Aku mengerutkan dahi. Dadaku berdebar. Namun aku berusaha untuk kelihatan tenang di hadapan mereka. Aku tidak mahu kelihatan bersalah kerana sememangnya aku tidak bersalah!
“Boleh percaya ke cakap kamu ni? apa buktinya yang cerita kamu tu benar?”
“Memang betul encik. Takkan saya nak tipu pulak? Saya tak reka cerita. Tadi memang saya ada dengar bunyi bising kat belakang dapur. Lepas tu saya ternampak ada lembaga hitam melintas di tingkap dapur tu. Keadaan dia macam cuba nak pecah masuk ke dalam rumah saya ni. Percayalah encik. Saya tak bohong. Hazim, awak sendiri pun tau kan?”
“Saya pun tak pasti lah...” jawab Hazim dengan riak muka yang tenang.
Hazim, apa yang awak cakap ni?
Aku begitu terkejut dengan reaksinya yang benar-benar menjengkelkan itu. Mengapa dia boleh setenang ini dalam pada aku berusaha meyakinkan mereka semua bahawa kami berdua tidak bersalah? Kami tidak buat apa-apa. Tidak jelas lagikah dengan penjelasanku tadi? Aku seperti hendak menangis.
“Tengok, pasangan awak sendiri pun tak berapa pasti dengan cerita awak tu. Kamu ni memang hebat mengada-adakan cerita ya? Kamu fikir dengan cara ni boleh menutup kesalahan kamu berdua hm?” tegas ustaz yang berkopiah putih itu.
Lidahku jadi kelu.
“Hazim, diorang tak percaya dengan cerita saya Hazim... Hazim, tolong bagitau mereka hal yang sebenarnya tadi. Tolonglah Hazim. Saya rayu sangat-sangat pada awak!”
Air mataku sudah merembes keluar. Mengalir membasahi pipi. Aku menggoyangkan lengannya. Namun Hazim seperti tidak punya perasaan. Dia menunduk ke lantai seperti orang bersalah. Tidak pernah aku lihat Hazim seperti itu selama aku mengenalinya. Gaya sebegitu semakin menambah syak di hati mereka yang memandangnya. Bukan ini yang aku inginkan.
“Macam mana kami nak percaya? Cuba kamu lihat keadaan kamu berdua. Dalam keadaan yang mencurigakan ini sape-sape pun takkan percaya dengan cerita rekaan kamu tu. Dengan baju lelaki ni yang koyak, basah lagi, dalam keadaan gelap pulak tu. Lagi satu yang peliknya, macam mana kamu yang takde apa-apa hubungan boleh berada di rumah ni dalam waktu begini?”
Tuduhan itu bagaikan halilintar buatku. Aku menahan esakan. Sesungguhnya, saat ini aku merasa sangat benci untuk menatap muka lelaki yang berdiri di sebelahku. Rasa mahu sahaja aku menumbuk wajah tidak berperasaan itu. Tiada langsung kata-kata yang keluar dari mulutnya untuk mempertahankan maruah kami berdua yang benar-benar tidak bersalah ini. Terasa harga diriku dipijak-pijak. Diperlakukan seperti tidak bermaruah.
“Tolonglah encik... kami tak buat apa-apa pun. Percayalah!” aku meraung.
“Dah, dah. Jangan nak menangis pulak. Dah buat salah baru sekarang nak menyesal. Apa nak jadilah dengan budak-budak muda sekarang. Tak fikir langsung dengan dosa dan pahala. Dah terang-terang duduk berduaan dengan yang bukan mahram tu haram hukumnya. Walaupun cerita kamu tadi tu mungkin ada benarnya, tapi kamu tetap bersalah dalam hal ni. Ia bukanlah alasan untuk kamu berdua-duaan dengan lelaki yang bukan mahram kamu. Masih banyak lagi cara lain nak selesaikan masalah. Kenapa tidak dari tadi lagi kamu telefon polis aje. Kan senang cerita.
Ustaz itu menggeleng kesal.
“Saya tak bersalah encik!”
“Sekarang ni jugak saya nak mintak kamu berdua hubungi ibu bapa atau penjaga masing-masing. Kalau boleh perkara ni perlu diselesaikan secepat yang mungkin,” tegasnya.
Kata-kata terakhir lelaki berjambang tersebut sudah cukup membuatkan pandanganku jadi berpinar-pinar. Tubuhku jadi lemah longlai tidak bermaya. Aku sudah tidak mampu berdiri lagi. Raunganku semakin kuat. Akhirnya tubuhku rebah di situ.



Read more...

Thursday, January 26, 2012

Dia, Cinta Pertama


13

ABANG ZAFRI menghentikan Mazda Lantisnya di hadapan kediaman mewah Villa Arina. Lama aku termangu di dalam kereta tanpa menunjukkan sebarang tanda untuk memasuki villa itu. Tersergam sungguh indah sekali dengan hiasan landskap yang menarik hati sesiapa sahaja yang memandangnya. Di tengah laman mini itu ada sebuah kolam ikan dengan pancuran air yang keluar dari sebuah ukiran pasu diperbuat dari tanah liat. Sekali pandang sahaja aku sudah tahu landskap itu berkonsepkan moden kontemporari.

“Is there something that bothering you?” pertanyaan Abang Zafri itu membuatku sedikit tersentak.

Aku menggeleng perlahan. “Meem okey...”

“But your face didn’t show it. This is not who you really are...” keluh Abang Zafri.

“Meem, abang tak tau kenapa Meem tiba-tiba berubah mendadak macam ni. Abang dah kenal Meem sejak kita masih kecil lagi. Arwah Tok Wan yang jaga kita. Macam mana Meem nak sorokkan masalah Meem pada abang hm?”

Aku cuba untuk tersenyum. Ya, memang benar kata Abang Zafri. Mana mungkin aku dapat menipunya. Sedangkan kami sama-sama membesar sewaktu di Kuala Lipis dahulu. Bersama-sama dengan Dina dan sepupu-sepupu yang lain yang tinggal berdekatan. Di saat ibu bapa masing-masing sibuk mengejar harta kekayaan, hanya pada Tok Wan sahaja lah tempat kami menumpang kasih. Cuma yang berbezanya ialah Abang Zafri dan Dina tidak pernah mempunyai sebarang masalah dalam hubungan kekeluargaan mereka.

Walau sesibuk mana sekalipun, Mak Usu dan Pak Usu tidak pernah mengabaikan tanggungjawab mereka terhadap anak-anak. Sehingga aku sendiri merasa cemburu. Sejak dari kecil hingga sekarang aku dapat merasakan betapa kurangnya perhatian dan kasih sayang yang mama berikan padaku. Mama selalu sibuk. Jarang sekali aku dihadiahkan kucupan dan belaian kasih sayang dari mama.

Hanya papa yang memahami diriku. Walaupun papa juga sibuk menguruskan firma, namun aku sedar papa selalu juga mencuri masa untuk meluangkan hujung minggu bersamaku. Pernah sekali walaupun usiaku sudah mencecah remaja, papa yang baru pulang dari kerja sempat membawa aku berjalan ke taman tema kegemaranku sewaktu masih kanak-kanak. Aku agak terkejut kerana papa masih mengingati setiap perkara yang menjadi kegemaranku. Aku merasa terharu dan sebak setiap kali mengingati saat manis itu.

Tetapi mama... mama hanya tahu menceritakan keburukan papa sahaja. Aku tidak faham apakah punca perceraian mama dan papa sedangkan aku melihat papa merupakan seorang lelaki yang cukup sempurna bagi mama. Aku sendiri pun, kalau boleh mahu memilih lelaki yang mempunyai ciri-ciri perwatakan seperti papa yang bertanggungjawab dan penyayang. Entahlah... mungkin sekarang ini aku rasa mustahil dapat bertemu dengan lelaki seperti itu.
Hazim. Pernah sekali aku terfikirkannya. Namun cukuplah sekali aku tertipu dengan sikapnya yang pandai berpura-pura. Aku sebenarnya sudah lama membunuh perasaan itu. bagiku itu adalah satu kesilapan paling besar dalam hidupku kerana telah tersilap membuat penilaian terhadap nya.

Prinsip mama yang lebih mengagungkan mereka yang berpangkat dan berharta mampu menjamin kebahagiaan dalam hidup begitu tepu dalam diriku. Sehingga aku berasa jelek memandang mereka yang hidupnya tidak setaraf denganku. Bagiku, orang-orang seperti itu hanya membiarkan diri mereka menyerahkan bulat-bulat pada nasib dan takdir hidup tetapi malas untuk berusaha. Itulah yang sering mama katakan padaku.

“Kalau Meem betul ada masalah apa kata Meem cerita pada abang. Insya Allah, abang akan cuba sedaya upaya bantu Meem.”

“Abang Zaf nak tahu tak kenapa nama villa ini Villa Arina?”

Abang Zafri mengangkat keningnya. Memberi isyarat yang dia tidak tahu jawapannya. Aku tersenyum.

“Sebab papa lah yang bagi nama villa ni bersempena dengan nama seorang wanita yang begitu tulus mencintainya satu ketika dulu.” Aku menahan getar di hati.

“Maksudnya nama villa Arina ni ialah bersempena dengan nama Mak Long?” Abang Zafri lebih kepada berkata pada dirinya sendiri. Aku mengangguk.

“Menurut papa, masa mula-mula pindah ke sini dulu hanya mama je yang selalu papa fikirkan. Papa tak pernah membenci mama. Sampai sekarang dia mengharapkan mama kembali pada kami.” Aku menunduk muka. Rasa sebak mula menguasai.

“Apa sebab ya Mak Long dengan Pak Long bercerai?”

Aku menggeleng. “Meem tak tahu...”

“Nampaknya dari cerita Meem tadi jelas yang Pak Long masih menyimpan rasa cintanya terhadap mama Meem kan.”

“Ya, disebabkan rasa cinta itulah papa rasa sayang nak melupakan mama begitu saja. Papa cakap dia tak kisah mama nak lupakan dia tapi biarlah ingatan papa terus kekal abadi sampai bila-bila. Dan Villa Arina inilah buktinya yang papa masih sayangkan mama. Cuma mama je yang tak tau.” Aku bersuara perlahan.

Terdengar keluhan panjang dari mulut Abang Zafri.

“Abang tak tahu apa yang perlu dikatakan sekarang. Siapa yang bersalah dalam hal ni. abang tak berhak memihak pada mana-mana sama ada papa ataupun mama Meem. Cuma yang boleh abang cakap, abang sebenarnya kagum dengan ketabahan Pak Long tu. dia tetap kuat meneruskan legasi perniagaannya di firma walaupun diuji sebegitu sekali. Meem, walau apa pun yang berlaku tabahkanlah hati. Sekurangnya Meem masih ada Pak Long yang sentiasa ada di sisi menyokong Meem. Dalam masa yang sama Meem masih boleh berjumpa dengan Mak Long kan.”

“Itulah yang susahnya...”             
             
“Apa yang susah?”

“Meem jarang dapat jumpa mama. Sebenarnya ikutkan tadi Meem nak sangat pegi jumpa mama. Tapi mama macam tak sudi je nak jumpa Meem.”

“Meem, janganlah cakap macam tu.”

Tiba-tiba Abang Zafri memegang erat tangan kananku. Aku tergamam. Diusapnya perlahan tanganku itu.

“Don’t think like that because I know, she’s really miss you so much. Abang faham apa yang Meem rasa. Tapi abang tak mahu tengok Meem sedih macam ni. I beg you please...”

Perlahan-lahan bibirku mengukir senyuman walaupun terpaksa. Hatiku saat ini terlalu sedih. Mengingati mama dan layanannya terhadapku membuat aku berasa sungguh kecewa dan terluka. Aku ternyata gagal mengawal perasaan sendiri. Aku masih tetap seorang wanita yang memiliki jiwa halus. Walau sekeras mana pun hatiku selama ini namun aku sedar yang aku telah tewas jika ianya membabitkan soal hati dan perasaan kerana aku juga manusia biasa yang lemah.

“Meem tak mahu menangis sebab mama cakap hanya orang lemah je yang akan menangis.”

“Eh, apa salahnya kalau kita menangis kalau dengan cara tu boleh membuatkan kita jadi tenang. Sekurang-kurangnya ia akan mengurangkan rasa stress dalam diri kita.” Abang Zafri memberikan pendapatnya yang aku kira ada benarnya.

“Walau macam mana pun Meem takkan menangis.”

“Hai, keras hati juga ye adik abang ni.”

Aku menjuihkan mulut. Pandanganku tertancap pada sekujur tubuh Hazim yang sedang mencuci keretanya di halaman rumah melalui cermin sisi kereta. Abang Zafri juga begitu. Dia melirik sekilas ke wajahku.

“Meem masih ingat lagi dengan kata-kata Hazim dulu?”

Aku mengerutkan dahi.

“Yang mana ya?”

“When he speaks in French, I just thought that he really meant it.”

“Tak faham. Explain.”

Sekali lagi Abang Zafri melepaskan keluhan.

“Silap abang jugak sebab sengaja nak duga dia. Sebab abang dapat rasa yang dia sebenarnya meminati Meem dalam diam.” Abang Zafri berterus-terang.

Aku agak terkejut. “Hah, betul ke Abang Zaf?”

“Abang cakap kat dia only best man can win your heart dear. Then dia kata tunggu dan lihat ajelah. Walaupun dia tak menunjukkan perasaan sebenarnya secara terang-terangan tapi abang tahu yang dia memang sukakan Meem.”

“Actually I hate him so badly,” aku menjawab ringkas.

“Really?”

“Yup, Meem langsung tak sukakan dia. Kami selalu berselisih faham walaupun atas sebab yang remeh. Lelaki macam tulah yang Meem mintak sangat dijauhkanlah. Isy... tak naklah Meem lebih lagi dia tu tunangan orang.”

“Dia dah bertunang ke?” abang Zafri mengerutkan dahinya.

Aku mengiyakan. “Tunang dia tu sombong nak mampus. Geram Meem dengan orang macam tu. asalnya dari kampung je. Tapi berlagak macam orang bandar. Perasan bagus!”

Abang Zafri tergelak.

“Hm... quite interesting. Tapi abang rasa Hazim is not that kind of person. Rasanya macam abang pernah jumpa dia sebelum ni. Somewhere else... cuma tak pasti. I guess di KLIA agaknya.”

Aku mencemikkan muka. Tidak berminat untuk bercerita tentang hal pemuda kampung itu. Buang masa sahaja.

“He looks like familiar. Meem kena jaga-jaga sikit dengan dia.”

“Kenapa?”

Abang Zafri tidak menjawab. Sebaliknya dia tersenyum penuh makna. Matanya masih terus-terusan melekat pada Hazim melalui cermin pandang belakang dengan renungan yang sukar untuk ditafsirkan.

**********

KATA-KATA Abang Zafri masih berlegar dalam fikiranku. Aku berteka-teki. Apa maksud Abang Zafri sebenarnya. Walaupun tadi bukan main lagi aku mengelak untuk tidak mahu memikirkan hal berkenaan pemuda kampung itu, tetapi sampai sahaja di rumah otak aku ini begitu degil asyik mengingatinya sahaja.

‘He looks like familiar. Meem kena jaga-jaga sikit dengan dia...’

Apa maksud Abang Zafri? Ah, peninglah nak fikir. Lupakan sajalah. Sia-sia je aku fikir benda yang tak penting macam tu. Lagi menambahkan sakit hati adalah!

Aku merenung sampul surat coklat di tangan. Dikirimkan khas untuk papa. Nama pengirimnya tiada pula. Mungkin hal berkaitan kerja agaknya. Aku hanya meletakkan sampul surat bersaiz lebih kurang A4 itu di atas meja ruang tamu. Senang sikit papa nak tengok bila dah sampai rumah nanti. Masuk je terus nampak surat ni.

**********

TEPAT jam 2 petang aku sudah kelam-kabut mengemas meja serta segala macam dokumen penting di bilik pejabat. Aku segera teringat pesanan Hazim semalam untuk menjaga Haikal seperti kebiasaannya. Staff yang lain-lain semuanya sudah masak dengan rutin harianku. Sekarang ini aku sudah merasakan satu tanggungjawab terpikul di bahuku. Setiap masa terbayangkan Haikal dan keletahnya yang nakal itu. Dalam pada benci itu terpaksa jugalah aku melayan kerenahnya. Alah, sebulan bukannya lama. Tinggal seminggu sahaja lagi sebelum aku dapat menjauhkan diri sepenuhnya dari Hazim.

Selepas sahaja habis tempoh sebulan ini aku menjaga Haikal, aku akan memastikan yang aku tidak akan bersua muka lagi dengan Hazim. Sudah tidak sanggup lagi hari-hari menghadap muka lelaki itu. Apatah lagi mengingatkan kata-kata Abang Zafri itu.

“Atai, jangan main benda tu boleh tak?” jeritku.

Aku mengerutkan dahi. Serta-merta aku merampas lukisan yang berada di tangan anak kecil itu. Hisy... dia ingat ini barang mainan yang boleh dibuat main ke? Geramnya. Rasa macam nak tunjal je kepala dia tu.

“Atai nak tu!”

“Mana boleh. Ini aku punya. Kau ni memang tak reti bahasa sungguh!”

Aku menyorokkan kertas lukisan bersaiz A3 di belakangku. Nakal betul anak Hazim ni. Aku mula merungut. Agaknya papa dia masa kecil-kecil dulu mesti nakal macam ini jugak. Ke mana lagi tumpahnya kuah kalau tidak ke dalam nasi.

“Nah, kau ambik buku warna ni. Ikut kaulah nak conteng ke apa ke. Jangan kacau aku punya kerja dah lah..” aku cuba memancing perhatiannya.

Haikal menggeleng kepala.

“Atai tak mahu!”

“Alah, Atai kan budak baik kan? Apa kata Atai kaler gambar ikan ni cantik-cantik ya.” Aku masih berusaha memujuknya. Minta-minta termakan lah dia dengan pujukanku itu.

Buku yang aku hulurkan itu dicampaknya tinggi-tinggi. Nyaris nak terkena mata. Dahiku berkerut seribu. Aduh... ini yang aku paling tidak tahan melayan kerenahnya. Kalau dia dah mula buat hal mahu pening kepala aku ini dibuatnya. Namun aku cuba bersabar.

Kalau aku terlalu mengikut panas hati ini memang sudah lama budak kecik ini aku kerjakan. Tetapi aku sudah tidak mahu berkasar lagi dengannya. Bukan apa, nanti tak pasal-pasal Hazim buat report polis sebab aku mendera anaknya aku juga yang susah. Lepas sebulan ni jangan haraplah aku nak jaga kau lagi budak kecik!

“Okey, okey... macam nilah. Kalau Atai kaler gambar ni cantik-cantik, aku janji nak bawak Atai pegi jalan-jalan.” Meluncur laju ayat keluar dari mulutku. Terasa menyesal pula tapi dah terlambat. Aku terpaksa!

Tanpa disangka, Haikal menurut juga kata-kataku. Aku tersenyum. Barulah aku dapat menyambung kembali tugasku melakar pelan tanpa gangguan darinya. Tapi satu sahaja. Selepas ini terpaksalah aku menunaikan janji dengan membawanya berjalan-jalan pula. Hai... buat tak reti jelah!

**********

NAH! Memang benar sangkaan aku tadi. Haikal betul-betul menuntut janjinya. Ini yang aku paling menyampah ni. Makin aku buat tak reti makin menjadi-jadi amukannya. Sasaran utamanya sudah tentulah barang-barang berharga di ruang tamu. Aku sudah serik. Sejak pasu bunga Holand papa pecah dan aku diberikan mukadimah panjang lebar oleh papa, aku harus lebih berhati-hati. Sebab aku tahu kalau apa-apa berlaku papa tetap akan menyalahkan aku walaupun dah terang-terang yang buat salahnya ialah anak Hazim.

Aku membawa Haikal ke sebuah shopping complex yang terletak di Damansara Utama berdekatan dengan kawasan rumah. Hazim memang tiada di rumah ketika ini. Tujuan aku membawa Haikal semata-mata kerana menunaikan janji aku tadi. Sah-sah lah lepas ni aku dah serik nak berjanji apa-apa dengannya.

“Auntie, Atai nak aiskrim.”

“Kau ni kan, tak habis-habis dengan aiskrim. Sikit-sikit nak aiskrim. Cubalah jangan tahunya nak menyusahkan aku je.” Aku mengomel.

Selepas itu, Haikal meminta aku membelikannya pula coklat... gula-gula... lollipop... mainan Ben-10... Angry Birds... Adoyai, pening juga aku dibuatnya sehingga aku terduduk di sebuah bangku yang disediakan di situ. Letih melayan kerenahnya. Aku melihat pula tiga buah beg plastik putih di tanganku. Selebihnya milik Haikal.

Tiba-tiba aku membayangkan watak pelakon kanak-kanak Mason Gamble dalam movie Dennis The Menace. Movie yang popular sekitar tahun 90-an itu menjadi kegemaranku sewaktu di zaman kanak-kanak dulu. Cuma aku tidak pernah terfikir yang akhirnya aku sendiri terpaksa menghadapi situasi seperti ini. Haikal ini lebih kurang sama sahaja nakalnya seperti Dennis. Aku mengerlingnya tajam.

“Auntie... auntie,” Haikal memegang lenganku.

Aku tersenyum kelat.

“Hm... ada apa lagi ni?”

“Atai nak koko krunch. Daddy selalu belikan Atai koko krunch.”

Hmmm.... aku mengeluh dalam hati. Budak ni banyak pulak songehnya. Walaupun aku geram juga dengan kerenahnya itu namun aku tidak terasa pula hendak marah seperti kebiasaan ketika menjaganya di rumah. Salah aku juga sebab memandai berjanji dengannya untuk membawa pergi berjalan-jalan. Terpaksalah aku tanggung sendiri.

“Anak ke?” tegur seorang wanita yang bertudung putih.

Dia turut melabuhkan punggung di sebelahku sambil memangku anak perempuannya yang berusia setahun barangkali. Aku main agak jelah. Wajahnya tetap ceria walaupun nampak sedikit pucat.

“Taklah anak jiran. Saja bawak dia berjalan kat sini sebab parents nya takde kat rumah.” Aku menjawab jujur.

“Oh, yeke. Akak ingatkan anak tadi. Nama siapa ni?” dia tersenyum mesra.

“Atai!”

Haikal menjawab riang. Gayanya sungguh comel sekali. Aku terpaku melihat reaksinya itu.

“Eh, pandainya...”

“Nak jaga budak-budak ni bukannya senang. Perlukan kesabaran. Kalau besar macam anak akak ni takpelah lagi boleh nak handle. Cuba kalau dah besar-besar macam ni. tapi kalau boleh akak lagi suka jaga anak sendiri. Tak perlu hantar ke tempat pengasuh.”

“Akak tak kerja?”

“Tak, dah lama dah berhenti.”

“Sebelum ni kerja kat mana?”

“Akak ni sebenarnya kerja kat jabatan kerajaan dalam bidang pentadbiran. Tapi yelah, lepas je bersalin anak sulung terus mintak berhenti. Ikutkan memang lah sayang jugak nak tinggalkan kerja kerajaan ni.”

“Eh, memang rugi lah kak. Dengarnya kerja dalam sektor awam ni lagi untung sebab banyak kelebihan. Nak buat pinjaman pun senang.”

“Betul tu dik. Tapi akak lebih fikirkan anak akak ni. siapa nak tolong tengok kan dia. Akak ni orang Kedah. Kampung mak mertua dengan mak akak semuanya kat sebelah sana. Husband pun kerja jugak. nak hantar ke rumah pengasuh akak tak berapa yakin sangat. Maklumlah dah banyak cerita tak elok akak dengar sekarang ni. kes bayi mati tersedak susu lah, kena dera lah. Dari akak terpaksa tanggung risiko lebih baik akak berhenti kerja je. Duduk rumah dan tumpukan sepenuhnya perhatian pada Arissa. Husband akak lah beria mintak akak resign awal-awal. Dah dia cakap dia pun mampu nak tanggung semua belanja.”

Aku terangguk-angguk. Dapat suami bertanggungjawab macam tu boleh lah. Tapi aku agak terasa jugak dengan pendapatnya tentang penjagaan pengasuh itu. Tepat sekali terkena batang hidungku!

Aku akui memang selama ini aku hanya bersikap acuh tak acuh sahaja menjaga Haikal. Semuanya gara-gara desakan papa dan termakan dengan kata-kata Hazim. Kini pejam celik, pejam celik dah nak dekat sebulan aku menjaga anaknya.


Wanita itu tersenyum lagi. Dia mengusap lembut rambut Haikal. Seketika kemudian muncul seorang lelaki muda. Barangkali suaminya. Dia meminta diri dan berlalu dari situ. Aku sekadar membalas senyumannya sahaja. Aku begitu ralit memerhatikan pasangan suami isteri itu yang sedang bergurau senda dengan anak mereka. Alangkah bahagianya jika aku pun begitu. Memiliki sebuah keluarga yang bahagia dan harmoni menjadi idaman setiap wanita.

Tetapi mampukah aku melalui kehidupan di alam perkahwinan yang sememangnya tidaklah seindah yang disangka. Satu alam yang berlainan yang tidak akan terlepas dari dugaan dan rintangan. Mampukah aku? Sedangkan bercinta pun aku tidak pernah jangan kan hendak berkahwin. Cinta pertama yang dahulu pun aku sudah lupakan walaupun begitu sukar sekali rasanya.

Tiba-tiba hatiku terasa begitu kosong sekali. Entah mengapa aku harus berfikiran begini pula di saat-saat ini.

“Auntie, jomlah pegi beli Koko Krunch.”

Pinta Haikal yang menarik lenganku. Aku merenung lama Haikal. Dengan perlahan aku mengangguk. Menuruti sahaja kemahuannya tanpa merungut apa-apa lagi.

Read more...