Monday, December 26, 2011

Dia, Cinta Pertama

3

DAH HAMPIR dua bulan dia berpindah di sebelah rumahku. Tapi aku masih tidak kenal lagi siapakah sebenarnya jiranku yang bernama Hazim itu. Pekerjaannya, usianya dan nama penuh di dalam ic nya. Aku hanya tahu lelaki itu bernama Hazim, mempunyai seorang anak lelaki dan isteri yang jarang-jarang sangat aku jumpa. Manakan tidaknya, balik ke rumah itu pun sekali-sekala sahaja.

Dia dah bercerai ke dengan bininya tu? aku kurang pasti kerana hendak bertanya aku malu. Malu ke...? tapi aku teringin nak tahu sangat siapa sebenarnya jiranku itu. pendek kata, malu tapi mahu sebenarnya.

Aku baru hendak keluar dari rumah menuju ke firma milik papa sebaik pandanganku tertancap pada seorang wanita muda yang keluar dari Myvinya. Aku melemparkan senyuman tetapi dia menghadiahkan aku satu jelingan yang tajam. Amboi... berlagaknya. Baru naik Myvi je nak sombong dengan orang. Aku yang tuan punya BMW ni pun tak berlagak macam dia. Macam manalah kalau dia ni tiba-tiba dapat Ferrari Enzo ke, Lamborghini ke... agak-agak muka tongkat ke langit ajelah gamaknya.

Isy, sedapnya aku ni mengutuk orang. Manalah tahu kot mata dia rabun jauh ke tak nampak senyuman manis aku tadi. sia-sia je pahala senyuman aku tu. alih-alih dapat dosa pulak. Sabar jelah Shameem.

Aku terus menekan punat pada kunci kereta.

“Excuse me,” tegur satu suara.

Hai, tak reti dah nak bagi salam ke? Aku tenung perempuan berambut hitam paras bahu dengan cermin mata hitamnya. Sah lah ini perempuan yang tengking aku hari tu. Bini si Hazim yang garang macam singa tu. Ha ha...

“Yes.”

“Oh, you ni yang kita jumpa dulu tu ye? Long time no see,” dia pandang aku atas bawah. Semacam je aku tengok.

Apa tengok-tengok? Salah ke aku pakai baju kurung ni?

“A’ah lah lama tak jumpa kan. Sihat?” aku berbasa-basi.

“Well, as you see me right now. Just fine. I nak tanya, Hazim mana? I tengok kereta dia takde pun. As usual pagi-pagi macam ni dia ada je kat rumah.”

Aku mengerutkan dahi. Aik? Bini pun takkan tak tahu suami dia ke mana? Boleh pulak dia tanya aku Hazim di mana. Mungkin benar telahanku selama ini yang mereka telah bercerai. Nampak pada gaya mereka berdua ini tidak tinggal sebumbung.

“Entah. Manalah I tahu. Dia ada kot kat rumah tu. cubalah tekan loceng dulu,” aku memberi cadangan.

Dia menekan loceng sekali, dua. Dan berkali-kali sehingga wajahnya berubah mendadak. Terdengar keluhan yang keluar dari mulutnya. Aku tidak jadi hendak masuk ke dalam kereta melihatkan keadaannya itu.

“Takde ke?”

“A’ah takde pulak. Tapi I dah call sebelum sampai sini. Dia cakap dia ada kat rumah.”

Aku dengar saja tanpa sebarang respons.

“You kan jiran dia. Takkan you tak tau dia pergi mana?”

“Eh, takkanlah I kena ambik tau setiap masa hal dia pulak. You ingat jiran ni boleh tahu ke setiap tindak-tanduk yang dilakukan jirannya yang lain? Macam tu? everyone has their own privacy life right?”

“Sebab you jiran paling terdekat lah you kena concern sikit. You yang jaga Atai kan?”

Dahiku berkerut hebat. Boleh pulak dia tanya macam tu.

“Ya, kenapa?”

“I memang dah agak. Tahan ke you jaga budak tu? tak nakal?”

“Eh, you kan mum dia. Takkanlah tak tahu perangai anak sendiri macam mana,” aku berkata sinis.

Dia tertawa kecil.

“You must be mistaken. I’m not his mum.”

“Hah?”

Aku terkejut mendengar pengakuannya. Hei, habis tu, siapa perempuan ni? isteri Hazim ke... tunang ke... atau kekasih?

Saat itulah Hazim tiba di hadapan banglonya. Dia tercungap-cungap kepenatan akibat berjoging tadi. Dia mengesat peluh yang menitik di dahinya dengan tuala yang disangkut pada leher. Earphone ditanggalkan. Reaksinya begitu serius sebaik terlihat kehadiran ‘isterinya’ itu.

“Ha, my hubby dah balik pun,” manja sahaja nadanya sambil dia menjeling ke arahku.

“Sheila, you buat apa kat sini?”

Oh... Sheila namanya. Nama bukan main sedap macam ratu Jazz negara. Tapi perangainya tak usah cakaplah. Aku masih lagi setia berdiri di situ memerhatikan tingkah mereka. Sengaja aku berada di situ kerana ingin mengetahui rahsia yang disembunyikan Hazim selama ini. Aku harap kehadiran Sheila di situ dapat menceritakan segala persoalan yang bermain di fikiranku selama ini.

“Abang Hazim pergi mana tadi? lama tau I tunggu you,” rengeknya. Tangannya dipaut pada lengan lelaki itu.

“Sheila,please lah. Don’t be like this. Malu sikit orang tengok.” Hazim menolak perlahan tangan perempuan itu.

Aku tersenyum sinis. Kalau dengan perempuan lain bukan main lagi kau ye. Jaga batas lah tu kononnya. Tapi dengan aku gatal bukan main. Miang keladi. Buaya darat.

“Ini ke wife awak Encik Hazim?” aku menyoal. Sekadar ingin tahu je.

Hazim mengeluh perlahan. Wajahnya ditundukkan.

“Susah sangat ke soalan saya tu sampai payah sangat nak jawab?”

Agaknya inilah sebabnya kenapa setiap kali aku bertanyakan pasal isterinya dan mama pada Haikal dia tidak pernah mahu bercerita. Aku rasa lelaki ini memang sengaja nak perangkap aku. Buatlah macam dia tu dah bercerai dengan bini dia. Jangan-jangan dia memang ada hati nak mengorat aku lalu aku ni dijadikan bini nombor dua dia. Isy... mintak jauh lah aku dengan lelaki macam ni.

Tapi aku sendiri tidak faham dengan perasaanku sendiri akhir-akhir ini. Aku sering mengharapkan Hazim selalu datang ke rumahku menghantar Haikal kerana aku rasa nak berjumpa dengannya. Dalam masa yang sama aku benci menatap mukanya. Ah, perasaan apakah ini? Aku jadi keliru. Sukakah? Bencikah?

“Yes, i’m his wife. What’s wrong with that?”

Aku kalih pandang ke muka Sheila. Ada rasa ragu di hatiku.

“Tapi you cakap tadi you bukan mama Atai. Lepas tu you mengaku dia ni husband you. Mana satu yang betul ni? I jadi pening lah.”

“I, err...”

“Enough Sheila!”

Wah... garang jugak Hazim ni bila dia tiba-tiba marah macam ni. Aku mula kecut perut. Ini yang rasa nak lari ni.

“Cik Shameem, selama ni saya tak pernah bagitau siapa Sheila yang sebenarnya kan. Awak dah salah faham. Dia bukan isteri saya tapi bakal isteri saya. She’s my fiancee... dan Atai tu...”

Matanya meliar. Seolah mencari perkataan yang sesuai untuk menerangkan status sebenar Haikal.

“Dia anak saya bersama arwah isteri dulu.”

Aku terpempan. Lama kemudian aku mengangguk faham. Entah kenapa aku terasa ‘sesuatu’ yang aneh dalam hatiku. Lelaki ini bersama Sheila tunangnya. Juga pernah berkahwin dan memiliki anak hasil dari perkahwinan terdahulu. Aku sudah jelas dengan status dirinya kini. Tapi kenapa aku rasa aneh sangat diriku ini. Apa yang aku rasakan saat ini... ah, tak mungkin!

Aku pejamkan mata lalu menarik nafas sedalam-dalamnya.

“Baiklah, terima kasih sebab bagitau walaupun saya tak berminat sebenarnya nak ambik tau hal awak pun. By the way, I got to go now. Bye.”

Panggilan Hazim tidak aku hiraukan. Aku benci mendengar suaranya dan memandang wajahnya. Terlalu benci. Teramatlah sangat. Benci sebab aku tiba-tiba tidak suka menerima hakikat yang dia memang benar-benar telah dimiliki perempuan lain. Perasaan yang sama aku rasai ketika aku pertama kali dilamun cinta monyet dulu.

Cinta, janganlah kau datang lagi!

0 ulasan:

Post a Comment