Friday, February 25, 2011

Hey, Mr. Bad Guy!


Bab 39

Berita yang diterima oleh Zarith pagi tadi benar-benar menggembirakan. Pihak hospital mengatakan yang Nurin Hanani telah pun sedar dari koma. Penantian selama hampir seminggu itu ternyata tidak sia-sia. Kesabaran dan ketabahan nya mengharungi ujian paling getir itu akhirnya berbalas dengan berita yang amat mengejutkan seisi keluarga mereka.

Namun menjadi berita yang paling menggembirakan mereka semua. Zarith lebih-lebih lagi. Awal-awal lagi dia telah berada di hospital kerana dia sudah tidak sabar lagi bertemu dengan isterinya.

‘Alhamdulillah…ku panjatkan seribu kesyukuran padaMu Ya Allah. Terima kasih Ya Allah…’

Sebaik mendengar perkhabaran itu terus sahaja dia melakukan sujud syukur. Sekaligus berdoa agar isterinya bertambah sihat dan selamat hendaknya. Dia berasa sungguh tenang. Bersyukur kerana Tuhan Yang Maha Penyayang telah memakbulkan doanya selama ini. Betapa besar sungguh kekuasaanNya. Sehingga tidak termampu untuk diungkap dengan kata-kata.

“Doktor, bagaimana dengan keadaan isteri saya sekarang?”
“Isteri Encik Zarith masih lagi dalam kondisi yang lemah. Even though she has recovered from her comma but she still needs a regular care. Sekarang ni dia tengah berehat di dalam. Jadi Encik Zarith boleh lah tengok keadaan dia macam mana,”ujar Dr. Kamal tenang.
“Jadi maknanya saya boleh jumpa dengan dia ke doktor?”

Dr. Kamal mengangguk sambil tersenyum. Zarith membalasnya dengan rasa teruja dan gembira. Sememangnya dia sudah tidak sabar lagi hendak menatap wajah Nurin Hanani yang sekian lama dirindui dan didambakan.

Sebaik dia memasuki ruang wad itu kelihatan seorang jururawat sedang memeriksa keadaan isterinya. Tidak lama kemudian, jururawat itu terus meminta diri untuk beredar. Tinggallah dirinya dan Nurin Hanani berdua di situ. Isterinya menyedari kehadirannya lalu mengukir senyuman manis di bibirnya yang pucat. Walaupun dirinya masih lagi lemah dan belum pulih sepenuhnya namun dia masih mampu tersenyum buat suaminya itu.

“Assalamualaikum sayang,”Zarith memberi salam sambil membalas senyuman isterinya.
“Waalaikumussalam.”

Dia melabuhkan punggung di kerusi bersebelahan dengan isterinya. Tangan Nurin Hanani dicapai dan dikucupnya lembut. Terubat sudah kerinduan di hati selama ini. Sudah tiada lagi air mata kesedihan yang menjadi peneman. Kini hanyalah seraut wajah gembira yang teukir di wajahnya.

“Hani, abang rasa gembira sangat Hani dah sedar semula dari koma.”
Nurin Hanani tersenyum manis dengan kata-kata suaminya.
“I am really scared honey. I don’t want to lose you again. Cukuplah dengan apa yang berlaku sebelum ni. Abang dah tak sanggup lagi kehilangan Hani. Siang malam abang tak boleh tenang. Setiap hari abang fikirkan Hani. Abang betul-betul takut masa tu.”

Dia membelai rambut isterinya itu. Ketakutan yang dirasainya dahulu hanya Tuhan sahaja tahu. Mujurlah kini isterinya itu selamat di hadapannya. Hanya itu sahaja yang diinginkan. Tiada yang lain lagi.

“Abang bersyukur sangat. Kalau lah abang betul-betul kehilangan sayang…tak tau lah abang. Rasa macam dah putus asa aje nak hidup…”
“Abang, janganlah cakap macam tu. Hani kan dah okey ni. Abang sihat?”
Zarith mengangguk. Bibirnya tidak lepas-lepas dari senyuman.

“Tapi kenapa kurus aje Hani nampak? Dah tak macam dulu. Nampak susut sikit. Abang tak makan ke?”
“Sayang, abang takde apa-apa. Abang cuma terlalu risaukan Hani.”
“Tapi risau pun janganlah sampai tak nak makan bang. Okey?”
 “Okey sayang. Hani,abang rasa happy sangat bila Hani dah makin sembuh.”
“Hani tak nak tinggalkan abang. Tapi,baby kita…”

Nurin Hanani tidak mampu meneruskan kata. Dia berasa sungguh hiba. Anak yang baru sahaja dikandungnya sudah tiada. Apabila mendapat tahu bahawa dia telah keguguran dia berasa sungguh sedih. Ternyata musnah sudah impian mereka untuk menimang anak sulung.

“Husy, sayang…jangan menangis please. Abang dah tak sanggup tengok Hani terus aje sedih macam ni. abang pun sedih jugak bila tau baby dah takde. Memang mula tu susah abang nak terima sebab anak pertama kita kan sayang. Tapi bila dah lama-lama abang redha. Tuhan lebih sayangkan dia.”

Pujuk Zarith apabila dilihatnya Nurin Hanani seperti ingin menangis. Dia sendiri pun masih lagi bersedih apabila teringat kembali peristiwa pahit itu. Tetapi hendak buat macam mana lagi. Sudah tidak ada rezeki mereka hendak menimang anak.

“Hani…entah lah bang. Hani susah nak terima.”

“Abang tau. Hani perlukan masa kan? Hani, abang harap Hani dapat tenangkan fikiran. Buat masa ni jangan terlalu fikirkan sangat okey? Abang risau sebab Hani baru aje nak sembuh lepas accident tu.”
Zarith mencapai tangan isterinya. Digenggam sekali lagi.

“Abang janji akan buat Hani gembira lepas ni. Kita kena redha sayang. Semua ni ketetapan Tuhan buat kita. Yang penting Hani selamat. Itu yang abang harapkan.”

Nurin Hanani mengangguk setuju. Perkara yang lepas jangan dikenang lagi. Yang penting dia masih lagi ada Zarith di sisinya. Suaminya setia menyokongnya. Walaupun hatinya masih bersedih dan sukar sekali baginya menerima hakikat kehilangan anak.

**********

Maya melangkah masuk ke dalam bilik dengan rasa teragak-agak. Dia tidak tahu apakah reaksi mereka lebih-lebih lagi Nurin Hanani apabila ternampak yang dia berada di situ. Perasaan bersalah dan malu menerpa ke benaknya. Perlukah dia bertemu dengan Nurin Hanani?

Wanita itu sudah tentu membencinya setelah apa yang telah dilakukan terhadap wanita itu selama ini. Mengenangkan semua itu dia merasakan yang dia harus bertemu juga dengan wanita tersebut. Biarlah Nurin Hanani mahu mencaci maki dirinya pun dia akan bertahan. Kerana dia memang betul-betul bersalah.
Sebaik sahaja kehadirannya disedari mereka,ternyata benar yang Nurin Hanani kelihatan benar-benar terperanjat. Tidak menyangka yang Maya ada di situ. Wanita itu tampak serba salah dan kekok sahaja dengan kehadirannya di situ.

Namun Zarith kelihatan tenang sahaja.Dia telah mengetahui segala-gala yang berlaku pada Nurin Hanani sebelum ini. Maya telah menceritakan terlebih dahulu padanya.

Maya kian mendekatinya. Dia tetap berdiri di hadapan katil Nurin Hanani. Wajahnya begitu keruh. Namun dia masih mampu melemparkan senyuman hambar. Melihatkan keadaan wanita itu rasa bersalah di hatinya kian membuak-buak.

“You err,you apa khabar sekarang?”
“Alhamdulillah, dah okay sikit sekarang ni.”
“I nak mintak maaf…”
Maya menundukkan muka ke lantai. Tidak sanggup memandang wanita itu. Dia berasa sungguh malu dengan perbuatan jahatnya sebelum ini.
“I tau I dah banyak buat salah kat you Hani. Sampaikan I rasa I ni tak layak pun untuk you maafkan segala perbuatan I kat you dulu. Tapi I terhutang budi sangat dengan you Hani sebab you dah selamatkan I dulu. I tau I sepatutnya mati aje…”
“Maya,please jangan cakap macam tu.”

“No Hani. I perlu beritahu segalanya. Apa yang ingin I katakan ni bukan bohong Hani. I betul-betul bersalah dengan you. Sebenarnya Fredie yang nak langgar I bukannya you.”
Nurin Hanani tersentak. Dia memandang Zarith yang masih berada di sisinya itu. Suaminya itu mengangguk dan mengiyakan kata-kata Maya tadi. 

“Fredie? Siapa Fredie?”
“You masih ingat lagi tak dengan pertemuan kita di Jusco dulu? Lelaki yang datang and then tegur I tu.”
Dia mengerutkan dahi sambil memikirkan kejadian itu. Rupanya lelaki yang menegur Maya dahulu adalah Fredie. Barulah dia ingat. Kejadian itulah yang menyebabkan dia hampir sahaja berpisah dengan Zarith. Mana mungkin dia lupa.

“Dia ke yang nak langgar Maya?”
Maya mengangguk.

“Yes,Fredie dah lama rancang nak balas dendam kat I. Semuanya salah I jugak. Jadi tak mustahil lah dia nak balas dendam balik atas apa yang I dah buat pada dia dulu. And then yang jadi mangsa kes langgar lari tu adalah you. I betul-betul tak sangka. I memang teruk Hani. Disebabkan I you keguguran. Semuanya sebabkan I!”

Maya menekup wajahnya dengan kedua telapak tangan. Dia berasa sungguh kesal dengan apa yang berlaku.

“Maya,semuanya dah terjadi pun. Memanglah saya sedih sangat sebab kehilangan baby ni. Tapi semuanya saya terima dengan redha. Mungkin buat masa ni agak susah bagi saya nak lupakan setelah apa yang terjadi. Tapi saya betul-betul perlukan masa…”

Zarith menggenggam erat tangannya. Turut memahami apa yang dia rasa.

“I faham Hani. I faham memang you perlukan masa kan. I memang takkan ganggu hidup you dan Zarith lagi lepas ni. I janji Hani sepenuh hati I. This is the last time I datang jumpa you. Tapi I harap sangat you dapat maafkan I. Hanya tu aje yang I harapkan dari you.”

Mata nya mulai berkaca. Jelas menampakkan keikhlasan hati nya memohon keampunan dari wanita itu. selepas ini dia akan pergi membawa diri jauh dari sini. Dia tidak mungkin akan bertemu lagi dengan wanita itu dan Zarith.

Namun begitu,Nurin Hanani masih lagi membisu. Dia berasa sungguh kecewa. Rasanya tidak perlulah dia tunggu di situ dengan lebih lama lagi. Nampak sangat yang dirinya tidak diterima. Kemaafan yang dipohon mungkin tidak setimpal dengan kesalahannya selama ini.

“Takpelah Hani. I faham you masih perlukan masa. I nak berterima kasih sangat-sangat pada you sebab dah selamatkan nyawa I. I tak mungkin akan lupakan kebaikan you. Thanks Hani. You masih buat baik kat I walaupun I ni dah jahat kat you. Takpelah,I pergi dulu.”

Sewaktu dia hendak melangkah keluar dari ruang bilik itu,tiba-tiba kedengaran suara Nurin Hanani yang sayu itu menghentikan langkahnya.
“Maya,”
Dia segera menoleh. Mereka bertentangan mata.
“Saya maafkan awak Maya…”
Kata terakhir dari Nurin Hanani itu sedikit sebanyak melegakan hatinya. Dia mengukir senyuman hambar sambil mengangguk lemah.
“Thank you so much Hani. I doakan you berdua bahagia sampai bila-bila…”

Nurin Hanani membalas senyuman itu sebelum akhirnya tubuh itu melangkah pergi dari situ. Meninggalkan mereka berdua. Mungkin untuk selamanya dan tidak akan kembali lagi. Dan itulah janji Maya pada mereka.

“Sayang…”panggil Zarith.

Nurin Hanani dilihatnya sudah menitiskan air mata. Pantas dia menyeka kedua belah pipi isterinya yang putih bersih itu. Dia mencapai kembali tangan isterinya lalu dicium lembut.

“Please,abang tak nak tengok sayang menangis lagi okey? It’s all over now sweetheart…”

  Bab 40

Majlis kesyukuran dan kenduri doa selamat telah pun diadakan seminggu yang lalu di rumah banglo keluarga mertuanya. Masing-masing berasa lega kerana Nurin Hanani telah pun sembuh dari kemalangan yang menimpanya dahulu. Walaupun masih belum pulih sepenuhnya tetapi sedikit sebanyak wanita itu menunjukkan perubahan yang positif.

Seluruh keluarga mereka berkumpul di ruang makan bagi menikmati hidangan makan malam ketika ini. Zarith duduk bersebelahan isterinya. Tangan Nurin Hanani yang berada di atas meja dicapainya lantas diramas lembut. Zarul yang menyedari perlakuan itu tersenyum lalu berdehem beberapa kali.

“Wah, Along dengan Hani dah macam pengantin baru pulak Rul tengok,”usiknya.

Nurin Hanani tersipu-sipu malu dengan usikan adik iparnya itu. Namun Zarith hanya berlagak selamba sahaja. Dia peduli apa? Yang penting kini dia bahagia kerana isterinya itu telah pun selamat. Angelica dan Encik Idham yang memandang turut mengukirkan senyuman.

“Biarlah diorang tu Rul. Nak merasa macam suasana baru berkahwin dulu-dulu. Apa salahnya. Papa pun bahagia aje tengok.”
Zarith sudah tergelak mendengar kata-kata Encik Idham itu.
“Yang plan korang berdua nak pergi bercuti ke Florida tu macam mana Zarith? jadi ke?”

Tanya Angelica pula. Dia menyuapkan mashed potatoes ke dalam mulut. Menikmati masakan Western yang dimasaknya tadi. Dia telah menyediakan masakan American style-grilled yang menjadi kegemarannya itu. Sesekali menyediakan juadah makanan barat buat mereka sekeluarga apa salahnya. Encik Idham juga berasa rindu dengan masakan air tangannya itu.

“Eh,bila Along nak pergi Florida? Rul tak tau pun?”
“Along rancang aje dulu Rul. Tak tau lagi bila. Nak tunggu Hani betul-betul sembuh dulu baru nak pergi sana.”
“Kenapa Rul tak tau pun? Mummy dengan papa mesti dah tau kan. Ala,Rul selalu aje jadi orang terakhir yang tau apa-apa info dalam family ni…”juih mulut Zarul.
Gelagat Zarul yang pura-pura merajuk itu mengundang tawa seisi keluarga.
“Eh,Rul ni nak merajuk pulak dia. Ha,yelah…nanti kalau ada apa-apa info terkini mummy akan make sure yang Rul lah orang pertama dapat tau okey?”
Zarul sudah tersengih dengan pujukan Angelica itu.
“Eh,habis tu papa macam mana pulak?”tanya Encik Idham tidak puas hati.
“Err,ye tak ye jugak…”Angelica serba salah.

“Ala,macam nilah mummy. Kalau ada apa-apa info terkini kita panggil lah satu keluarga kita ni berkumpul. Lepas tu baru kita umumkan boleh?” Kedengaran suara Nurin Hanani pula memberi cadangan.
“Ha’ah ye jugak tu Hani. Mummy pun setuju lah kalau macam tu.”

Akhirnya mereka semua bersetuju dengan cadangan itu. Sebenarnya jika diikutkan mereka bukanlah terlalu mengambil kisah pun. Sesiapa yang mendapat tahu dahulu atau sebaliknya. Namun gurauan yang sebegitu menambah eratkan lagi hubungan mereka sekeluarga.

“Kenapa Along nak bawa Hani pergi Florida?”
“Em,sebab Along nak tunjuk kat Hani tempat di mana Along membesar kat sana. Tempat belajar Along. Yang selalu Along hang out kat sana. Hani pun nak tau jugak suasana kat sana macam mana. Am I right sweetheart?”
“Betul tu. Sesekali Hani nak jugak merasa berjalan kat tempat orang macam mana. Orang kata makin jauh kita berjalan makin luas pemandangan. Makin banyak pengalaman.”
“And…one special thing is, for our second honey moon of all.”
“Wah,kiranya nak pergi bulan madu sekali lah ye. Tak sangka betul Rul.”
Zarul sudah tergelak-gelak.
“Ala,ni time Along. Nanti time Rul pulak…ehem,dengan Liyana.”

Zarul terdiam. Merah padam mukanya apabila diusik abangnya itu. Nurin Hanani dilihatnya sudah tergelak kecil. Sementara mummy dan juga papa sekadar tersenyum sahaja menyaksikan kerenah anak-anak mereka.
“Along ni,agak-agak lah nak kenakan Rul pun…”

“Lah…tak betul ke Along cakap? Habis tu Rul nak pergi dengan siapa lagi kalau bukan dengan Liyana kan? Betul tak?”kata Zarith selamba.
“Along ni sama aje dengan Fakhrul tu. Tak pasal-pasal Rul kena. Nasib baik Rul boleh cover kasi bunga kat Liya…err…”
‘Aiseh,terkantoi lah pulak depan diorang. Aduhh,macam mana ni?’
“Hah? Along macam dengar Rul sebut something aje tadi…”
“Err,Rul…err,”dia tergagap-gagap.

Entah alasan apalah yang harus diberikan. Dia melihat kesemua wajah-wajah yang ada di situ. Seperti menantikan kata-kata yang keluar dari mulutnya itu.

“Cakaplah Rul. Apa dia sebenarnya ni? Along dengar Rul cakap tadi Rul cover kasi bunga kat Liyana kan? Betul tak?”
“Hurm,yelah,yelah…Rul memang pernah kasi bunga kat Liyana dulu. Tapi dah lama dah,”Zarul mengaku juga akhirnya.
“Tapi kenapa Rul cakap nak cover tadi?”tanya Nurin Hanani pula. Hatinya tertanya-tanya.
“Ala,okey lah Rul terus-terang ye. Sebenarnya dulu Rul pernah kasi bunga ros kat Hani. Hani pernah dapat kan delivery bunga ros tu kat sekolah dulu?”

Terkejut benar Nurin Hanani tatkala mendengarnya. Encik Idham dan Angelica pun begitu juga. Tidak menyangka sama sekali dengan pengakuan Zarul itu.

“Ha’ah patutlah…Rul yang kasi rupanya. Ingatkan Along,”Nurin Hanani sudah tergelak.

Zarith dilihatnya sudah memuncung. Cemburu juga hatinya apabila mengenangkan Zarul pernah juga meminati Nurin Hanani dalam diam satu ketika dahulu.

“Tapi…itu dulu. Along janganlah rasa lain pulak sebab benda tu dah lama. Sekarang Rul dah tak rasa apa-apa lagi dah. Hani dah Rul anggap macam akak Rul sendiri. Macam Kak Faz jugak. Lagipun,err…Rul kan em…sukakan…Liyana.”

Zarul sudah berasa malu dengan pengakuannya itu. ‘Ah, a confession is the best way to made right now. Buat apa nak sorok-sorok lagi?’

Teringat sewaktu dia bertemu dengan Fakhrul dan bertanyakan berkenaan hadiah yang Liyana pernah beritahu padanya dahulu. Gadis itu rupanya telah memberikan lampu hijau padanya. Itu kata Fakhrul. Bermakna persetujuan Liyana untuk menerimanya yang betul-betul menginginkan hubungan ke arah yang lebih serius adalah ‘hadiah’ paling terindah buat Zarul. Tidak menyangka dalam diam rupanya Liyana turut menyukainya. Tidak mungkin dia akan mensia-siakan gadis itu. Itulah janjinya.

“It’s okay Rul. Along boleh terima kalau Rul cakap macam tu. Rupanya nak cover tu yang sampai terbagi bunga kat Liyana ye?”Zarith pula yang tergelak.

“Hurm,macam tulah cerita nya…”
“Papa pun tak sangka jugak pasal ni,”kata Encik Idham pula.

Nurin Hanani dilihatnya sudah malu. Malu dengan pengakuan Zarul tadi. Sekarang barulah dia tahu cerita sebenarnya. Tetapi semuanya telah lama berlalu. Segala kenangan menjadi lipatan sejarah dalam hidupnya. Kini dia telah berjaya mengikat hati Zarith dan memiliki lelaki itu sebagai suaminya. Biarlah hubungan mereka terus berkekalan hingga ke akhirnya. Dia memandang wajah Zarith. Mereka berbalas senyuman. Sama-sama merasai kebahagiaan yang akhirnya menjadi milik mereka jua.

**********

Mereka berdua berpimpin tangan menyelusuri Clearwater Beach yang terletak di sebelah barat Florida iaitu berdekatan dengan bandar St. Petersburg. Dan Clearwater Beach adalah salah satu pantai yang terbaik dengan suasana nyaman dan indah di mana Zarith sering meluangkan masa lapangnya semasa menetap di sini tidak lama dahulu. Suasananya yang romantik dengan air laut seolah-olah seperti kristal cukup sesuai untuk mereka meluangkan masa di situ.

“Hani suka tak dengan tempat ni?”
“Suka bang. Cantik sangat tempat ni. Tambah-tambah pulak bila piknik petang-petang macam ni. Lagilah seronok.”

Zarith seronok apabila melihat isterinya begitu teruja sebaik sahaja mereka sampai di situ. Percutian bulan madu kali ini benar-benar memberi seribu makna buat mereka. Kini usia perkahwinan mereka telah mencecah hampir setahun. Setelah apa yang berlaku sepanjang kehidupan mereka sebagai suami isteri kini mereka layak untuk menikmati musim bahagia.

“Abang tau sayang sukakan pantai kan. Jadi abang bawaklah sayang ke sini. Lagipun abang pernah spoil mood Hani masa kita honey moon kat Langkawi dulu.”
“Abang, itu kan cerita lama. Hani dah lupakan pun kisah lama tu. Hani suka pantai sebab tempat macam ni mampu bagi ketenangan pada Hani. Rasa damai aje.”
Nurin Hanani melentokkan kepalanya di bahu Zarith. Langkah mereka terhenti seketika. Sama-sama membuang pandang ke arah lautan nan membiru.

“Hani mengingatkan abang pada mummy. Mummy pun sukakan pantai. Pernah masa abang kecil dulu dia bawak abang berjalan ke sini. Sebab tulah sampai sekarang abang suka berjalan kat pantai ni.”
“Patutlah pun. Bertuah lah abang sebab kecik-kecik lagi dah pernah berjalan ke luar negara. Mesti dah macam-macam tempat abang dah pergi kan. Banyak pengalaman abang.”
Zarith tergelak kecil. Dia meraup rambut depannya yang ditiup angin.

“Kat sini kan sayang ada macam-macam pantai yang menarik. Macam Miami Beach,Palm Beach, Fort Walton Beach dan macam-macam lagilah. Tapi dalam banyak-banyak tu Clearwater Beach lah yang jadi kegemaran abang tau.”
“Sebab apa?”tanya Nurin Hanani ingin tahu.
“Em,sebab…ada banyak ikan duyung kat sini,”sengih Zarith. Berniat ingin mengusik isterinya.
Dia hairan.
“Ikan duyung?”tanya isterinya pula.
“Yup,ikan duyung. Yang cantik-cantik…yang seksi macam kat hujung sana tu.”

Zarith menjuihkan bibirnya ke arah yang dimaksudkan. Dua orang wanita Inggeris berpakaian bikini kelihatan sedang bersantai di bawah cahaya mentari. Nurin Hanani membeliakkan matanya. Apa lagi segera dia menarik muncung.

“Abang!”

Dia menarik tangannya dari pegangan Zarith yang sudah tergelak besar. Dia benar-benar telah merajuk hati dengan suaminya. Patutlah suka benar mengambil angin di sini. Hendak menjamu mata rupanya. Apa, dia ini sudah tidak menarik lagi kah pada pandangan suaminya itu?

Zarith menghentikan tawanya sebaik melihat Nurin Hanani yang sudah pun berlalu meninggalkan dirinya. Isterinya menuju ke arah hamparan tikar yang menjadi tempat perkelahan mereka di situ. Lalu melabuhkan punggung di situ. Dia berasa serba salah pula. Niatnya sekadar ingin bergurau dan menyakat isterinya sahaja. Tetapi tidak menyangka pula yang isterinya benar-benar merajuk dengannya.

‘Hai,itulah…nasib kau lah Zarith. Siapa suruh kau buat isteri kau macam tu? Puaslah kau nak pujuk nanti.’
Zarith segera menghampiri isterinya yang membuang pandang ke lautan yang terbentang luas. Sedikit pun tidak memandang wajahnya. Mukanya masam mencuka. Kelat sahaja.

Dia tersenyum dengan gelagat Nurin Hanani yang boleh tahan kuat juga merajuk. Lantas,dilabuhkan punggung bersebelahan isterinya itu. Dia cuba memaut bahu Nurin Hanani. Tetapi tangannya ditolak dengan lembut.

“Sayang…”
Direnung lama wajah Nurin Hanani sambil tersenyum. Isterinya itu masih membisu seribu bahasa.
“Sayang,jangan lah macam ni please…okay,abang minta maaf. Abang tau abang salah. Tapi abang gurau jelah tadi yang…”
“Hani tau abang kan ramai girlfriend kan. Kat sini aje entah berapa orang agaknya girlfriend abang tu.”
“Ala sayang,diorang yang nak kat abang. Abang tak nak pun. So,tak boleh nak buat apalah…”usik Zarith lagi.
Makin panjang muncung isterinya itu. Langsung dia tidak jadi meneruskan gurauannya.

“Sayang,please…okay,abang mengaku dulu abang memang ramai girlfriend pun. Tapi itu sebelum abang jumpa Hani. Sekarang tak lagi dah sebab Hani sendiri dah buat abang buta nak tengok perempuan lain selain Hani. Hanya Hani aje yang abang sayang sepenuh hati. I love you so much sweetheart. Takkan masih tak percaya dengan abang lagi ni sayang?”

Zarith berkata serius. Dia mahu Nurin Hanani tahu dan sedar akan itu. Betapa peritnya dirinya saat dia menghadapi kehilangan wanita itu sebanyak dua kali tidak lama dahulu. Hanya Tuhan sahaja yang tahu. Tangannya memegang dagu dan mengangkat wajah Nurin Hanani supaya memandangnya. Mereka saling bertatapan antara satu sama lain.

“Abang hanya sayangkan Hani aje tau. Always and forever. Lagipun siapa kata isteri abang ni tak cantik?”
“Betul ke ni?”
“Betul sayang.”
“Janji jangan buat macam tadi lagi okey?”
“Sayang jealous ye?”
Nurin Hanani mengerutkan dahinya.
“Mestilah Hani jealous. Abang kan suami Hani.”
Zarith tertawa.
“Okey sayang. I’m sorry…abang janji takkan usik Hani macam tu lagi.”

Nurin Hanani sudah mengukirkan senyuman manisnya. Tidak merajuk lagi seperti mula-mula tadi. Terasa tangan suaminya melingkari pinggangnya itu. Dia hanya membiarkan sahaja. Zarith berasa lega kerana pujukannya berhasil juga tadi.

“Abang,lepas ni kita nak ke mana?”
Zarith terdiam. Sedang memikirkan sesuatu.
“Em,kita stay kat hotel ajelah. Abang nak bersama dengan Hani dan tak nak lepaskan Hani keluar ke mana-mana. Boleh sayang?”

Nurin Hanani tersenyum sahaja. Tidak tahu hendak berkata apa. Kepalanya disandarkan ke bahu Zarith. dia berasa sungguh bahagia menghabiskan saat berdua bersama Zarith. Terasa hidungnya dicuit.

“Apa yang sayang fikirkan tu?”

“Abang,Hani rasa bahagia sangat sekarang ni. Sebab Hani masih diberi kesempatan untuk merasai cinta abang, kasih sayang abang pada Hani. Hani dah tak nak ingat lagi segala yang pahit yang pernah terjadi pada kita dulu. Hani dah cukup bahagia asalkan abang tetap ada di samping Hani sampai bila-bila.”

Zarith berasa terharu mendengar luahan kata isterinya itu. Dia turut tersenyum bahagia.

“Hani,abang pun macam tu. Tapi sebenarnya abang patut berterima kasih pada Maya…”
“Kenapa nak berterima kasih pada dia pulak?”

“Sebab masa accident dulu yang mula-mula abang terlanggar kereta Hani tu kan berpunca dari dia. Itulah kali pertama abang bertemu dengan sayang. Cinta pertama abang. Tak sangka kan. Tapi  abang tetap bersyukur sebab Dia jugalah yang mempertemukan kita.”

“And one more thing…”
“Apa dia bang?”
“Terima kasih jugak pada Hani sebab sudi terima abang walaupun perangai abang ni teruk dulu. Thanks sweetheart for accepting this bad guy into your life.”

“Bad guy?”

“Yup sayang. Sayang betul-betul dah merubah diri abang sekarang.”

“Janganlah cakap macam tu. Siapa kata abang ni bad guy? Abang tak sedar dulu yang sebenarnya hati abang ni baik. Tak seburuk yang disangka. Cuma sebab kenangan silam dulu yang buat abang jadi em,agak nakal sikit. Not bad guy okay?”

Serta-merta tawa Zarith meletus. Dia mengeratkan lagi rangkulan di pinggang isterinya.
“Okay sayang. I love you so much. For always and ever after…”
“I love you too.”

Zarith mengucup dahi isterinya dengan sepenuh kasih. Akhirnya mereka sama-sama merenung Clearwater Beach yang indah dan putih itu. Bersinar mempesona bak kilauan kristal. Ibarat lautan yang luas dan tiada penghujungnya. Begitulah juga dengan kasih sayang mereka dan cinta yang kian bersemi. Dua hati yang berbeza kini bertaut menjadi satu. Seribu kesyukuran dipanjatkan pada Yang Maha Kuasa. Semoga hubungan yang suci ini terus berkekalan buat selamanya.

Layang-layang terputus tali,
Jatuh ke bumi melayang laju,
Duhai kekasih aku berjanji,
Aku tercipta hanya untukmu.

TAMATJ


0 ulasan:

Post a Comment